Tag Archives: kahwin usia muda

Istikharah: Allah Sentiasa Mendengar

Standard

7 Jun 2014 ialah hari aku bertukar status daripada single kepada married.  Ketika usia 21 tahun.=)))

10410841_750447958340896_5885437523853854409_n

Aku mengenali suamiku ketika sama-sama satu kumpulan makmal pada semester satu dahulu. Hanya kenalan. Kali pertama melihatnya sebenarnya hatiku rasa sesuatu yang aneh yang aku sendiri tidak pasti. Terasa berdebar-debar yang terlalu luar biasa. Melihatnya membuatkan hatiku tidak keruan.

Selama setahun aku memendam rasa itu yang aku sendiri tidak pasti. Ini kerana ketika itu aku sudah mempunyai ikatan dengan orang lain. Begitu juga dengan dirinya. Suamiku sendiri tidak tahu apa-apa tentang perasaanku. Jadi aku sedaya upaya membuang perasaan itu semampu yang mungkin. Tetapi sukar sekali. Muhammad Anuar ini sentiasa bermain dihati. Ketika itu yang kutahu bukan aku dihatinya.

Sejak itu aku tidak putus menunaikan solat sunat istikharah meminta supaya Allah berikan petunjuk buatku. Kerana kuterlalu bingung dengan perasaan sendiri. Pada mulanya aku berfikir barangkali mungkin perasaan terhadap suamiku ketika itu hanyalah mainan syaitan semata-mata. Yang ingin merosakkan ikatanku dengan orang lain ketika itu. Jadi ku berusaha untuk membuang perasaan pada suamiku ketika itu.

Selama setahun aku memendam rasa, tiada seorangpun yang tahu apa yang bermain di hatiku. Termasuklah suamiku ketika itu. Dia langsung tidak tahu bahawa aku benar-benar merasakan sesuatu terhadap dirinya. Hanya pada Allah sahajalah aku mengadu. Sahabat baikku sendiri tidak tahu menahu.

Pada ketika itu aku telah mempunyai ikatan dengan orang lain. Oleh itu aku berusaha untuk menempis perasaanku terhadap suamiku ketika itu memandangkan dia sendiri tidak tahu menahu. Dan kujuga tahu dia turut mempunyai ikatan dengan orang lain.

Setiap kali istikharah dilakukan, pastiku kan bermimpi wajah suamiku. Adakalanya bermimpi dia datang menolongku dari bencana bahaya yang menimpaku. Allahu Akbar. Aku benar-benar bingung dengan mimpi-mimpi itu. Selama itu juga aku mendiamkan diri.

Selamaku kenal suamiku, dia sendiri tidak mempunyai nombor telefonku. Begitu juga aku turut tidak mempunyai apa-apa medium yang membolehkan kami berhubung. Kami hanya berkomunikasi di makmal sebagai teman sekumpulan. Tidak lebih dari itu. Jika ada apa-apa yang perlu disampaikan aku akan meminta rakan sekumpulan lain untuk sampaikan berkenaan buku laporan atau apa-apa masalah berkenaan laporan ujikaji kepadanya.

Tambahan pula aku seorang perempuan yang memakai purdah membuatkan dia tidak berani untuk mendekati diriku. Memang aku sengaja tidak mahu meberikan nombor telefonku kepada mana-mana lelaki kerana mahu menjaga diri.

Sehinggalah suatu hari aku sangat-sangat memerlukan perkhidmatan sewa kereta dan kutahu bahawa suamiku ada menyediakannya. Lalu aku meminta nombornya daripada seorang teman sekelas. Di saat itulah aku mempunyai nombor bimbitnya.

Beberapa hari selepas aku menyewa keretanya, suamiku menghantar mesej kepadaku dengan soalan yang cepumas yang membuatkan jiwaku tidak keruan dan berdebar-debar. Hampir pengsan aku dibuatnya.

“Adilah, awak sudah berpunya atau belum?”

Sungguh ketika itu aku tidak tahu bagaimana harus kujawab pertanyaanya. Lalu kumemikirkan bahawa aku sudah mempunyai ikatan dengan orang lain walau tidak rasmi. Jawapan yang kuberikan kepadanya ialah “YA”. Aku menjawab sedemikian dalam keadaan tidak rela kerana hatiku amat menyukainya kerana hampir setiap hari dia hadir di dalam hatiku tanpaku pinta. Dan dia sentiasa hadir di dalam mimpiku tanpa kuharapkan.

Soalannya itu bagaikan mimpi jadi kenyataan. Bagai angan-angan jadi realiti. Sungguh tidak menyangka. Ketika itu aku tahu suamiku telah mempunyai ikatan dengan orang lain sebelum ini yang juga kawan rapatku sendiri. Kawanku itu juga selalu menceritakan kisahnya dengan suamiku ketika itu. Tidakku sangka dia yang diceritakan oleh kawanku itulah jodohku.

Selepas suamiku tahu bahawa aku telah mempunyai orang lain, dia tetap tidak berputus asa. Dia terus memujukku kerana dia yakin bahawa aku adalah jodohnya. Setiap hari aku terpaksa melihat dirinya yang sentiasa bermuram. Sedih yang kurasa ketika itu sedangkan akulah yang menolaknya.

Setiap kali aku teringatkannya aku akan sentiasa beristighfar dan adakalanya air mataku berguguran mengalir setiap kaliku berdoa kerana perasaan itu terlalu dalam sehingga aku sendiri tidak dapat meneka apa yang sedangku rasa.

Aku juga berusaha menjauhi dirinya sehingga aku menukar nombor telefon baru dan bloknya di facebook. Sehingga tiada lagi jalan untuk dia berhubung denganku. Sebulan berlalu, aku berusaha menjauhi suamiku. Selama itu jugalah Allah memberikan pelbagai ujian di dalam hubunganku dengan orang lain pada ketika itu sehingga aku terpaksa memutuskan ikatan yang sedia ada. Pada ketika itu aku sudah tidak sanggup menanggung beban menipu perasaanku sendiri bahawa aku tersangat menyukai suamiku di saat itu.

Aku telah menolak seseorang yang seringkali diberi petunjuk oleh Allah. Yang selalu hadir di dalam mimpiku. Akhirnya kugagahkan diri untuk menghantar mesej kepada suamiku bahawa kuterimanya sebagai jodohku. Malu sangat menebal. Hatiku berdegup kencang. Hanya kepada Allah aku bertawakal dan menyerahkan segalanya. Kuterfikir pada ketika itu, andai terjadi perkahwinan itu maka dialah jodoh yang terbaik buat diriku.

Rupa-rupanya perasaan aneh yang wujud dalam diriku sebelum ini terhadap suamiku adalah kerana dia jodohku yang kunantikan selama ini. Perasaan yang tiada siapapun tahu melainkan Allah s.w.t.

Bercinta selepas nikah tersangat indah. Kubersyukur kerana dapat mengenali suamiku selepas diijabkabulkan. Kubersyukur kerana dapat mencintai suamiku selepas nikah.

Istikharah cintaku kini berakhir dan menemui jawapan. Sebelumku menerima suamiku, pelbagai perkara bermain dihatiku. Ku terfikir, selama ini aku berdoa agar Allah memberikanku petunjuk akan siapa jodohku dan Allah telah tunaikan. Hatiku sentiasa tergerak ke arah suamiku. Oleh itu mengapa aku mahu menidakkan doaku sendiri?

Aku juga berdoa agar Allah mempercepatkan jodohku. Dan Allah telah mempertemukanku dengan seseorang yang benar-benar ingin mengahwiniku. Jadi mengapaku ingin menolak?

Ketika itu aku telah menanggung sakit sudah bertahun-tahun. Jadi kuterfikir ingin mempunyai seseorang di sampingku yang boleh menjagaku.

Aku juga pinta kepada Allah agar apabila jodohku telah sampai semoga hati ibu dan ayahku akan terbuka untuk membenarkan aku berkahwin ketika masih belajar dan Allah telah tunaikan juga perkara itu. Hati ibu ayahku yang selama ini tertutup yang berkeras menghalangku berkahwin terbuka dengan senang apabila mengenali suamiku. Walaupun belum bersemuka dan hanya mendengar suara, ayahku terus terpaut padanya. Membuatkanku benar-benar yakin untuk menerimanya.

Tidakku sangka semudah ini jodohku dengan suamiku sedangkan sebelum ini pelbagai rintangan dan dugaan menimpa aku ketika mempunyai ikatan dengan orang lain. Ada saja halangan yang terpaksa kutempuhi. Tetapi dengan suamiku ini, segalanya berlangsung dengan mudah. Segala yang dirancang berjalan dengan lancer. Tempoh pengenalan kami juga terlalu singkat yang diakhiri dengan ikatan perkahwinan. Kini dia yang hanya kawan sekelas sudah menjadi suamiku. Dia yang sebelum ini kucuba jauhi kini menjadi teman hidupku.

Tidak pernahku sangka jodohku adalah dengan Muhammad Anuar bin Razali. Seorang lelaki yang rajin, yang tidak kisah membantu orang lain kini menjadi suamiku. Yang selalu bertanya di dalam kelas itulah suamiku. Yang menjual laicikang di UIA itulah jodohku. =) =) =)

“Abang, sayang terima abang seadanya.”

63651_750443518341340_7402658264478703525_n

Advertisements