Tag Archives: Allah

Aku Ingin Menjadi Hamba

Standard

Suasana petang ini redup sahaja dengan sedikit kepanasan matahari yang tidak terlalu menyengat. Lemah kaki berjalan pulang dari Kuliyyah Of Science ke Mahallah Maimunah.. 30 minit berlalu berjalan dari kuliyyah, tapi masih belum sampai ke bilik.

Hari ini badan terasa begitu penat dan lesu.. Barangkali mungkin kerana kurang sihat. Lalu langkahku hari ini lebih perlahan daripada biasa..

Jenuh fikiran mempositifkan diri, “Adilah kuat, Adilah tak letih, Adilah optimis…”

Lalu langkah diperlajukan sedikit.. Langkah demi langkah kupijak di atas bumi Allah yang indah ini. Hati cuba untuk tidak merungut..

“Biasalah, hidup ini mana boleh tiada ujian.”

Kerana langkah ini lebih perlahan daripada biasa, membuatkan aku sempat untuk berfikir panjang. Pelbagai persoalan bermain di hati yang lemah ini..

“Ya Allah.. Apa erti aku hidup di atas bumi ini andai diriku penuh dengan dosa?”

“Ya Allah… Apalah erti hidup ini andai di dalam hatiku ini tiada pun aku mengingati-Mu?”

“Ya Allah.. Apalah erti hidup ini sedangkan langkah kakiku ini, tiada pun Engkau di hatiku?”

“Ya Allah.. Jadikanlah aku orang yang beriman dan bertaqwa kepada-Mu. Tetapi layakkah aku kerana orang yang beriman dan bertaqwa itu adalah orang yang Kau cintai sedangkan aku ini tidak layak untuk syurga-Mu.”

“Ya Allah…”

Air mataku bergenangan…

Di dalam perjalanan itu aku selisih dengan mahasiswi yang lain..

Assalamualaikum..” Salam diberi kepada mereka yang kutemu. Senyuman yang mereka balas dan salam yang mereka balas membuatkan hatiku tersenyum tenang. Barangkali mungkin kerana doa di dalam salam itu yang mendoakan kesejahteraan dan keselamatan..

Sampaikanlah salam kerana ianya doa, ianya pengikat kasih sayang, penyembuh hati yang berkelana.. Subhanallah..

Aku bukanlah seorang bidadari syurga kerana aku tidak layak. Tapi aku ingin sekali menjadi seorang hamba. Cukuplah diriku ini menjadi hamba. Aku ingin sekali menjadi hamba.. hamba kepada Allah, bukan hamba kepada dunia ini.

http://bit.ly/1mjtYdk

Kenapa Awak Berpurdah?

Standard

“Bunyi bising memecah kesunyian pagi. Angin pagi terasa begitu dingin. Tetapi mengapa hati ini sukar mensyukuri segala nikmat? Allah…”

Pelbagai persoalan dilontarkan kepada saya apabila saya mula memakai purdah. Dan ada yang masih terus bertanya dan bertanya… “Adilah, kenapa Adilah pakai purdah?” “Adilah, kenapa awak pakai purdah?” Tidak putus-putus soalan itu ditanya. Allahu Akbar… Soalan yang memerlukan jawapan yang sangat panjang untuk aku sampaikan..Kerana ia bukan dariku, tapi ini semua ketentuan Allah.

Segalanya bermula di HATI. Di saat hati ini merindukan Tuhan, mahu sekali wajah ini menjadi rahsia. Di saat hati ini merindukan Tuhan, mahu sekali aku tutupkan wajahku. Tidak tahu mengapa.. Hati ini memberontak untuk aku memakai purdah.

Hatta, bukan kerana ada sesiapa yang menyuruh. Tiada seorang pun yang memintaku untuk memakai purdah, tetapi kerana hati ini menjadi enak apabila wajah ini menjadi rahsia. Hati ini semakin dekat dengan Allah apabila wajah ini ditutup dengan secebis kain.

Aku tertanya-tanya pada mulanya, “ Ya Allah… Kenapa Kau takdirkan aku memakai purdah sedangkan aku tidak mampu dan lemah. Ya Allah, kenapa Kau ujiku begini sedangkan aku berasa tidak mampu. Aku tidak mampu menanggung ujian ini ya Allah. Terlalu berat buatku.” Sungguh, aku tidak kuat…

Ini juga jawapan di atas persoalan teman-teman, kerana ini ujian Allah untuk hamba-Nya yang lemah ini.

Aku bukanlah seorang yang hebat, warak, alim dan solehah. Aku benar-benar cuma insan biasa yang tidak punya apa-apa kelebihan, atau kecantikan.. Bahkan aku juga tidak terlepas daripada melakukan dosa dan maksiat. Malah aku bukanlah berasal daripada keluarga yang berpendidikan agama yang tinggi, ayahku bukan ustaz, ibuku bukan ustazah. Malah di saat aku memakai purdah, mereka juga tidak tahu..

Berat hati ini untuk memberitahu mereka. Tetapi kerana Allah, aku lakukan juga meskipun berat yang teramat sangat.

Emak dan abah pada mulanya sukar menerima.. Allah, berat hatiku menanggung ujian itu. Sedih.. Tapi mereka mula menerimaku seadanya kerana aku adalah anak. Kasih sayang ibu dan ayah membuatkan mereka menerimaku seadanya. Mereka menyayangiku seadanya.

Alhamdulillah..

Jawapannya, kerana hati ini yang meminta untuk menuruti aku untuk mentaati perintah Allah. Andai tidak dituruti, aku berasa tidak senang. Jawapannya, kerana aku mahu lebih dekat dengan Allah.. Jawapannya, kerana aku mahu dicintai Allah… Jawapannya, kerana aku rindu kepada Allah..

Pada mulanya, saya  berasa agak berat meskipun telah memakai purdah. Kerana tidak biasa apabila orang sekeliling asyik memandang dan bertanya. Berhari-hari air mata ini berguguran mengalir ke pipi tidak henti. Selera makanku hilang dan aku hilang dunia sekeliling.

Sebulan berlalu, dua bulan berlalu dan kini sudah 3 bulan aku memakai purdah, Alhamdulillah Allah beri kemudahan demi kemudahan. Ini ujian buatku…

Sahabat, sampaikanlah doa buat diriku ini juga. Kerana aku jua insan seperti kalian, tiada bezanya. Ilmuku sedikit, amalku juga sedikit, ibadahku juga lemah sekali..

http://bit.ly/1mjtYdk