Category Archives: sahabat

Sentuhan Seorang Sahabat

Standard

Sudah lama terfikir untuk menulis tentang seorang sahabat ini.. Siapa ye? Saya simpulkan di sini secara ringkas sahaja.

Hendak dikatakan rapat, rasanya tidak kerana dia menetap di Kelantan dan saya pula di Pulau Pinang. Jauh hanya pada jarak tetapi mungkin di hati tidak. Ya. Mungkin rapat dari sudut keterikatan hati.

Suatu pesanan dari sahabat saya ini yang selalu saya ingat tentang ukhuwah iaitu:

“Ukhuwah atas dasar aqidah”

Dia yang selalu memberi pesan tentang ukhuwah dan dia jugalah yang mengaplikasikan konsep aqidah di dalam persahabatan.

Kalau sebut sahaja nama dia, pasti orang akan mengenalinya dengan sifatnya yang sangat penyayang dan sangat mengambil berat tentang orang lain. Sikapnya yang jujur dalam persahabatan membuatkan kita rasa mahu menjadi sahabatnya di dunia dan di akhirat.

Apabila berjauhan dia akan sentiasa bertanyakan khabar. Apabila dekat dia akan selalu datang berkunjung ke bilik atau berjumpa.

Hmmm… Baikkan? Dia sanggup mengorbankan banyak masa untuk sahabat-sahabatnya. Dengan erti kata lain “Itsar”.

Apabila saya dan sahabat-sahabat sakit, dia pasti akan segera datang melawat. Tetapi sakitnya pula jarang saya dan sahabat lain tahu. Di wajahnya tersimpul seribu ketenangan tetapi disebalik keceriaan itu tersirat kesusahan yang kita tidak tahu.

Hmmm.. Teruk betul =.=’

Sesekali dia bertutur pasti pelbagai hikmah dan pesanan yang bernilai yang boleh diambil. Hmmm… Saya cuba belajar untuk menghargai dirinya.

HARGAI SAHABAT

Hampir setiap hari pasti akan ada pesanan-pesanan ringkas yang akan berkunjung di telefon bimbit saya dan sahabat-sahabat lain. Ini yang masih saya simpan:

“Without Allah our days would be:

Sinday

Mournday

Wasteday

Thirstday

Fightday

Shatterday

Seven days without Allah makes one weak!

Jom Dhuha dan Matsurat^_^”

Suatu malam saya sengaja menghantar mesej padanya. Rindu untuk mendengar nasihat-nasihat berguna dan kata-kata hikmah yang tidak ternilai harganya. Banyak darinya yang memberi seribu makna kepada saya untuk menjadi muslimah yang lebih baik.

Assalamualaikum.. Sihat dak? Rindu kat awaklah..”

………………………….

Waalaikummussalam..hihi

I rindu u jugak

Ila sihat? Alhamdulillah…

Ni kat rumah nenek, kenduri kahwin rumah emak saudara

Inilah dia… Tanya sepatah, sepuluh patah dia akan menjawab. Membuatkan diri rasa dihargai dan diambil berat. Sungguh menceriakan hari-hari kita setiap hari.

Ehem.

Beberapa kali berbalas mesej, yang tidak dapat saya kongsikan di sini. Tetapi ada sesuatu yang ingin saya kongsikan. Dia bukan sahaja sahabat, tetapi dia adalah seseorang yang saya selalu ingin mencontohi dirinya. Sifatnya yang penyayang cuba saya teladani. Sifatnya yang selalu mencari hikmah di sebalik setiap kejadian cuba saya contohi.

Malam itu saya berkata kepadanya,

“………………. Siapa pun jodoh awak, saya yakin dia tu mesti soleh, sesuai dengan awak.. Doakan Ila juga ye. Nanti nak akad nikah sama-sama dengan awak, walimah pun kita buat sama-sama.. hehe”

Berangan je cakap tentang kahwin. Kalau emak dan abah dengar, pasti mereka akan membebel kerana umur masih muda untuk berbicara soal itu. Padahal jodoh itu rahsia Allah. Entah ada entah tidak juga hanya Dia sahaja yang tahu. Tetapi apa salahnya untuk mendoakan untuk kebaikan bukan? Heeee….

Lalu dia membalas,

“……………………………

Saya kan mengarut je banyak

Tak baik sangat

Sampai ke situ pula dia eh

Ish ish ish…

Tidak baik sangat???

Itulah dia.. Selalu merendah diri.

Sifatnya yang keibuan juga amat sukar untuk saya ikut. Banyak ilmu yang tidak didapati disekolah akan dikongsikan oleh dia. Contohnya perihal wanita sebagai bakal isteri dan ibu. Kalau ifikirkan, umur yang masih 20 tahun tidak memaksa kita untuk merasakan ilmu-ilmu tersebut penting. Tetapi sejak menerima perkongsian darinya barulah saya sedar bahawa ilmu tersebut penting untuk saya dalami untuk menjadi seorang anak, kakak, isteri dan ibu yang solehah.

Antara pesannya yang masih saya ingat yang pernah dikongsikan olehnya:

Pesan Saidina Ali r.a. Didiklah anakmu dengan cara yang berbeza setiap 7 tahun. 7 tahun pertama ialah ajar kasih sayang dan bina hubungan rapat. 7 tahun kedua pula tegas. 7 tahun ketiga ialah berkawan rapat

Selain dari itu..

Pesanan Imam Al-Ghazali iaitu jangan membebel semasa menegur anak. Kerana apabila dah biasa didengari, kata-kata itu sudah menjadi tidak bermakna. Biasakan tegur dengan tenang.”

Seawal umur 20 tahun berbicara soal mendidik anak? Siapa yang rasa ianya penting…?

Tetapi sebenarnya sangat penting. Kerana diri ini masih seorang kakak. Jadi ilmu-ilmu seperti itu tidak boleh diabaikan sama sekali. Melatih diri untuk menjadi seorang yang lebih baik.

Yang paling segar di ingatan saya tentang apa yang pernah dia katakan pada saya ialah, “ Cari ruang untuk berubah.”

Ya, itulah kuncinya. Kita adalah hamba yang lemah. Pasti akan melakukan kesilapan dan penuh dengan kekurangan serta kelemahan. Tetapi jangan putus asa. Terus cari ruang untuk berubah ke arah yang lebih baik. Jangan sia-siakan peluang yang ada.

Sekiranya dihimpunkan segala hikmah, sudah tentu sukar sekali. Mahu 3 hari 2 malam juga belum mencukupi.

Dia adalah….

………………………………

……………………………..

…………………………………

Biarlah rahsia.. 🙂

Advertisements

“Embun Kasih bersama Angin Rindu”

Standard

“Embun Kasih bersama Angin Rindu”

424668_492502517484731_83304854_n (1)

pokok belakang rumah..di tepi sawah

Angin bertiup kencang. Menambah kegusaran hatiku yang mendambakan keredhaan yang Maha Penyayang. Tetapi jangan risau… Meskipun gusar bertandang di hati, namun kasih Allah masih bersama jiwaku yang mengharapkan kasih-Nya.

 

Sahabat, embun sayang dan angin rindu buat kalian ini akan sentiasa kunjung meniti di hatiku ini. Oleh itu, jernih kasih rindu di dalam diri ini tidak akan berakhir. Kerana embun tetap hadir kerana siang tetap akan setia menggantikan malam dengan izin-Nya. Kerana angin tetap akan sentiasa menghiasi alam.

 

Dinginnya air embun yang membasahi daun, sedingin hatiku yang menangis rindukan kasih kita yang bertaut demi mengharapkan kasih-Nya….

 

“Tautan hati kita…”

Tautan hati itu ibarat tali yang menghubungkan kasih hamba dengan Tuhan yang Esa. Moga ia tidak akan terputus buat selama-lamanya. Kerana kasih Allah tidak pernah henti buat hamba yang mendambakan cinta dari-Nya. Yang bersatu kerana merindukan cinta Allah semata-mata.

 

Sahabat, sedarilah bahawa kalianlah yang menjadi qudwah hasanah yang terdekat buatku. Kerana di dalam dirimu mengalirnya akhlak rasulullah s.a.w kekasih Allah itu. Jadi, aku cuba mencontohi akhlakmu sedaya yang kumampu.

 

Oleh itu, hari ini kuberdoa dengan segenap kejujuran agar aku dapat mendiami syurga Ilahi bersama-sama denganmu. Wahai sahabat, terima kasih kerana menjadi contoh yang terbaik buat orang-orang sekelilingmu.

 

Andai kamu adalah serpihan mutiara daripada akhlak rasul yang teragung. Maka aku mahu sekali menjadi serpihan daripada akhlakmu itu. Mudah-mudahan dapat sampaikan aku kepada akhlak baginda yang terpuji. ^^

 

Besarnya peranan sahabat dalam menunjukkan akhlak yang baik. Sehingga setiap tutur bicara dan gayamu mahu kujadikan sebagai panduan. Mahu kujadikan contoh tauladan. Kerana kata-kata yang diucapkan olehmu itu tersirat hikmah dan pedoman. Kerana setiap gayamu itu melambangkan peribadi junjungan kita nabi Muhammad s.a.w.

 

Sifat aku yang kegilaan sedikit ini, adakalanya mendambakan aku untuk melihat kamu sebagai contoh dalam kehidupan seharian yang penuh mencabar.

 

Akan kumanfaatkan ukhuwah ini sebaiknya~

Manisnya ukhuwah tatkala kita saling mengingati…^^

Terima kasih teman, kerana menghiasi diri kalian dengan qudwah hasanah rasulullah s.a.w,

Moga syurga menjadi destinasi kita nanti…

“Angin yang bertiup dengan kekuasaan-Nya, bawalah kata rindu ini kepada mereka yang kusayang, agar aku jua turut menjadi kerinduan mereka. Kerana rindu ini terselit doa buat kesejahteraan temanku walau di mana jua mereka berada.”

“Wahai rindu, pergilah bersama angin lalu, menyapa hati mereka yang sarat dengan ketulusan mengharapkan redha yang Satu.“ =)

“Kerana Kita Adik Beradik”

Standard

Angin bertiup lembut, menyapa hatiku yang merindukan cinta Tuhan yang Maha Suci. “Wahai angin yang membawa khabar gembira, aku rindukan sahabat-sahabatku. Aku rindukan teman-teman yang sebelum ini selalu berkongsi sesuatu denganku. Walaupun hal yang tidak penting, tetapi dia tetap setia bercerita denganku, dan aku tidak pernah jemu untuk mendengar.”

Masihku ingat walaupun aku sibuk dan kamu sibuk menuntut ilmu, tetapi kita tetap merelakan diri mendengar suara masing-masing, berjumpa berkongsi sesuatu yang ingin dikongsi. Kerana kita satu keluarga.

Tidak tahu mengapa sejak kepulangan ke kampung, hatiku terasa rindu yang teramat mendalam buat teman-teman seperjuangan. Bukan tidak biasa bercuti, tapi percutian kali ini menandakan bahawa kita bakal terpisah.  Aku dapat merasakannya melainkan kita sama-sama berusaha untuk memelihara ukhuwah ini.

Berpisah jasad tatkala jiwa kita telah bersatu teguh, tatkala hati kita tersimpul kalimah yang suci memuji Tuhan nan Indah. Di saat nyawa telah dipertaruhkan demi seruan sebuah jihad.

Ingatlah wahai teman-teman, walau kita berjauhan, namun kalian semua sentiasa terpahat kukuh di sanubari ini, masih tersemat indah di dalam doaku yang dipanjatkan sekian hari.

Satu lagi pesanku, walau sebesar mana pun kesalahan yang kita lakukan, kita tetap adik beradik. Adik beradik seaqidah. Air dicincang tidak akan putus selama-lamanya bukan?

Walau sehebat mana pun marahku kepadamu, walau sesakit manapun hatiku dek kesalahanmu, KITA TETAP ADIK BERADIK. Kita semua menyembah Tuhan yang Esa, menyanjungi rasulullah junjungan tercinta… Ingat, ‘ukhuwah kita atas dasar aqidah’.

Kita sama walaupun berbeza.

Hanya ketaqwaan yang membezakan kita semua di sisi Allah s.w.t.

Kerana perbezaan itu menjadikan kita sebuah bangunan yang kukuh. Bangunan tidak akan terbina sekiranya hanya berasaskan batu bata atau hanya berasaskan simen semata-mata. Tetapi sebuah bangunan terbina utuh hasil gabungan batu, simen, kerikil dan sebagainya. Semuanya memainkan peranan masing-masing agar sebuah bangunan yang tersergam indah terbina.

Semalam kita berkongsi. Aku rindu untuk mendengar perkongsian darimu. Sahabat, tiada istilah sakit hati atau marah buatmu. Mungkin, yang ada hanya sedikit kesedihan yang menyapa hatiku. Tetapi kesedihan itu bukan kerana kesalahanmu itu, tetapi kerana kurasakan kamu jauh dariku… kamu telah pergi jauh sejauh-jauhnya sehingga walau sekuat manapun aku berlari mengejar kembali ukhuwah kita, ku masih belum boleh menggapai kasih itu. =(

Semalam diriku terasa penting buatmu. Tetapi hari ini, mungkin aku jua sudah tidak diperlukan lagi. Adakah kamu lupa kenapa kita berukhuwah? Adakah kamu lupa perkongsian kita semalam itu? Bukankah kita adik beradik? Hatiku menjadi keliru dengan dirimu yang semakin menjauh. Kerana kufikir, walaupun kita jauh, tapi hati kita sentiasa dekat, ingatan tentang satu sama lain tidak akan putus walau apa jua yang berlaku.

“Tidak pernah hilang memori itu”.

Wahai teman, mungkin aku yang salah… T_T

Kerana tidak mahu ukhuwah kita menjadi renggang…. Kerana kita adik-beradik. Aku bersyukur kerana ‘bonda’ masih setia mahu mendengar keluhan hati kita semua.

 

Bicara ini buatmu teman..

Standard

Pagi ini sungguh tenang. Beburung berterbangan di angkasa dengan penuh keriangan. Mungkin di antara mereka itu, ada yang sedang berjuang. Berjuang mencari makanan buat anak-anak yang menangis di sarang.

 

Akhir-akhir ini suara riuh pelajar-pelajar CFSIIUM semakin menemui kesepian. Mengapa di kala ini? Kerana aku belum bersedia untuk berpisah dengan suasana itu. Berpisah dengan sahabat-sahabat seperjuangan yang mengajarku erti kehidupan.

 

Beberapa kali aku menangis di kala sujudku. Tidak tahu mengapa air mata senang sekali menitis di atas sejadah tanpa dipinta pada pagi ini. Dalam setiap doaku kuberharap agar Allah memberkati ukhuwah yang terbina ini dan perpisahan yang telah Dia tetapkan ini.

 

Tidak pernah kurasakan ukhuwah sehebat ini, seteguh ini, semanis ini…

 

“Kata bonda, kita hanya berpisah di mata tetapi di hati sama sekali tidak.”

Teman,

Di pagi yang mendamaikan ini, mungkin aku sahaja yang bersedih. Sedang orang lain sangat gembira untuk pulang ke kampung masing-masing. Bersedih kerana mahu meninggalkan bumi CFS ini yang memberi seribu kenangan manis dan pahit. Segala memori indah dan duka ku pahatkan di sini dan kusemat kemas di dalam hati.

 

Ku tahu, perjalanan ini masih panjang…. Hari ini hanyalah permulaan untuk menghadapi hari-hari yang mendatang yang sudah tentu dihiasi dengan ujian dan cabaran.

 

Namun keadaan pasti berbeza. Kerana hari-hari yang mendatang kulalui tanpa kehadiran kalian di sisi.

 

Sahabat,

Hari itu kita bertemu tanpa dirancang. Hari ini Allah pisahkan kita tanpa diduga. Tidak mustahil Allah akan pertemukan kita semula. Kalau tidak di dunia yang fana ini, ku yakin di syurga nanti pasti kita akan bertemu kembali. Dan kembali menggenggam erat tanganku buat selama-lamanya kerana persahabatan ini tiada akhirnya.

 

Temanku yang paling ku sayangi, kesemuanya sekali..

 

Ibarat,

Seluruh hidupku telahku habiskan dengan kalian semua. Mana tidaknya.. Solat bersama-sama, makan bersama-sama, tidur bersama-sama, belajar bersama-sama, riadah bersama-sama, malah mandi juga bersama-sama . Di mana? Di Sungai Pisang. Malah, hampir setiap hari kita bersua. Dan telingaku tidak pernah lekang di sapa oleh kamu semua. Suka duka, nangis dan tawa kita kongsikan bersama.

 

Jadi, mampukah aku mengahabiskan sebahagian lagi hidupku tanpa kalian? Keadaan pasti berbeza wahai temanku. Meneruskan gerak kerja tanpa kamu yang banyak memberikan kata-kata pedoman.

 

Mendengar namamu sahaja sudah buat aku bersemangat untuk hidup, dan mendengar suaramu membuatkan kuterkenang akhirat yang kian menyapa. Apatah lagi apabila kita seiringan berjalan menuju keredhaan, berlari menongkah arus akhir zaman dan mendaki segala payah dan jerih kehidupan ini.

 

Kerana,

Ukhuwah kita bukan kerana harta, bukan kerana rupa,

Tetapi,

Seperti kata bonda, ukhuwah kita atas dasar AQIDAH.

Ini bermakna ukhuwah kita diselitkan rasa CINTA,

Cinta yang berpaksikan Allah s.w.t sebagai tuhan yang Esa, rasulullah sebagai qudwah tercinta, al-quran sebagai pegangan kita, dan jihad sebagai jalan juang kita semua.

Maafkan segala salah dan silapku dan terima kasih untuk segalanya. PERPISAHAN INI MUNGKIN UNTUK SELAMA-LAMANYA DI DUNIA INI KERANA KITA BAKAL BERSAMA SELAMA-LAMANYA DI SYURGA NANTI.