Category Archives: Bersabarlah!

Ujian itu Mendewasakan

Standard

Ujian membuatkan kita menjadi lebih dewasa. Lebih dewasa dalam mengharungi dugaan yang mendatang. Setiap cubaan yang Allah berikan adalah kerana kasih-Nya. Oleh itu, jangan mengalah, hanya lakukan yang terbaik.

Manusia yang kuat adalah yang masih mampu tersenyum meskipun diuji. Manusia yang kuat adalah yang sabar dengan setiap ujian. Kesabaran haruslah didahului denga rasa syukur. Bila bersyukur, maka kita akan mampu bersabar. Tanpa syukur, semuanya dilihat serba tidak kena.

Manusia memang tidak akan pernah lari daripada berbuat silap. Kerana itulah adanya istilah “TAUBAT” dan insaf. Manusia tidak akan pernah terlepas daripada diuji oleh Allah kerana dia dikurniakan akal untuk berfikir. Seharusnya kita perlu sentiasa YAKIN dan PERCAYA setiap langkah pasti ada hikmahnya. Setiap nafas yang dihembus pasti akan diujinya. Bersyukurkah hamba-Nya? Bersabarkah dia?

Ujian menjadikan manusia lemah menjadi gagah. Yang buta menjadi celik. Yang pasif menjadi aktif. Yang jahat menjadi baik.

Hebat kuasa ujian yang menimpa setiap manusia kerana ia mampu memulihkan hati yang leka, langkah yang lemah.

Kehidupan berumahtangga lebih mencabar daripada hidup sendirian. Kesabaran, keikhlasan benar-benar menguji keimanan. Sebagai isteri, sebagai suami merangkap anak, abang dan kakak, pelbagai tanggungjawab perlu dipikul dengan amanah.

Jangan menganggap segala kesusahan yang menimpa sebagai perkara yang membebankan sebaliknya anggaplah ia sebagai lumrah hidup berkeluarga. Adakalanya jalan perkahwinan ada duri yang menikam tapi jangan takut untuk melaluinya kerana ketaqwaan itu mampu menyelamatkan kita daripada terpijak duir-duri yang tajam.

Kepahitan dalam rumahtangga itu wujud kerana ia mengajar kita erti kemanisannya pula. Ubat itu pahit untuk mengubati.

“Jangan pernah putus asa dan mengalah”

Advertisements

Kemanisan dalam Kepahitan ><

Standard

Ramai yang bertanya, “Adilah, kenapa tak update blog?” “Adilah, nak tahu kesinambungan cerita Istikharah Cinta Hani. Cepatlah sambung.” “Aku tengah tunggu update dari blog hang ni.. Bila nak start?” “Dah lama tak nampak post baru. Rindu nak baca.”

Saya malu untuk menulis kerana tiada bakat dan kepandaian. Kedua kerana malas dan sibuk dengan belajar dan kelas.

Hmm.. Hanya keluhan yang mampu dilepaskan. Bukan tidak mahu menulis lagi, tetapi semangat sedikit luntur kebelakangan ini, tiada cerita menarik yang dapat dikongsi, terasa sesak dan berat tersimpan di dalam dada, malas untuk berkongsi, sebaliknya hanya diam membisukan diri. Tetap tersenyum walaupun sukar. 🙂

Nampaknya semuanya semakin sukar dan tidak mudah. Selalu kita mendengar orang menyebut, “Kita hanya merancang, tetapi Allah jua yang menentukan. Bersabarlah….”

Dot dot dot… Oleh itu jangan cepat berputus asa dan lemah.

Namun, kehidupan tetap perlu diteruskan. Di dalam hidup ini ujian merupakan sunnatullah buat hamba-Nya. Bukan tanda Allah tidak sayang kerana Allah Maha Pengasih dan Penyayang. Hikmahnya terlalu banyak untuk diambil iktibar dari semua ujian yang perlu kita lalui bukan?

Saya teringat akan analogi yang dikongsikan oleh seorang kakak usrah tempoh hari tentang ujian dan mehnah. Analoginya mudah saja. Kakak bertanya, “Mengapa jalan raya itu dibina bertar, bukannya bermozek atau rata sahaja?”

Seorang menjawab, “Kerana sekiranya jalan raya itu tidak bertar dan tidak berbatu ia akan menjadi licin kerana tiada daya geseran lalu akan berlakunya kemalangan dan perlanggaran. Jalan yang kasar itu dicipta demi keselamatan pengguna jalan raya.”

Begitu juga dengan kehidupan kita ini. Andai sepanjang perjalanan hidup kita ini semuanya mudah sahaja, pelbagai masalah akan timbul kerana ujian itu mematangkan diri, membuatkan kita lebih berfikir, membuatkan kita lebih tabah dan sabar. Ujian-ujian itu diciptakan demi mendidik diri menempuh jalan menuju redha Allah. Redha Allah adalah hadiah yang paling berharga yang mahu kita semua miliki. Kerana jalan keredhaan adalah jalan menuju syurga Allah.”

ujian allah

Walaupun pelbagai ujian yang melanda, kita tetap perlu mempositiifkan diri dan sentiasa fokus dalam aktiviti seharian. Belajar, bersosial, berusrah, tarbiah,dakwah, dan aktiviti-aktiviti lain mestilah diteruskan seperti biasa.

Meskipun hati terasa berat dengan bebanan ujian dan terasa pahit, namun senyuman yang manis tetap terukir kepada teman-teman yang lain kerana disitulah tersembunyinya sebuah ketabahan. Ketawa dan jenaka tetap menghiasi hari-hari kita kerana apabila kita membahagiakan orang lain, kebahagiaan untuk diri sendiri juga tetap terasa. Langkah kaki juga mesti tetap padu dan kukuh meskipun hati terasa lemah.

Mukmin yang hebat itu hanya lemah di hadapan Allah, tetapi tampak kuat di mata manusia kerana itulah dakwah dan perjuangan. Seorang daie itu mestilah sentiasa kuat dan tabah kerana dia perlu membimbing manusia lain dan juga dirinya sendiri tabah dengan ujian Allah. Seorang muslim itu tentulah daie kerana Allah telah menciptakan manusia untuk menjadi khalifah di atas muka bumi.

Ujian itu indah dan manis bagi mereka yang mencintai dan mengenali Allah. Saya teringat akan kata-kata seorang pensyarah Biochemistry, Dr Tariqurrahman, “ Everybody who has no scared to Allah, he or she will scared to everything. Everybody who scared to Allah, will scared to nothing.” Kerana seorang muslim yang hanya takut kepada Allah (seksaan-Nya), akan sentiasa patuh dan yakin kepada Allah tanpa sedikitpun keraguan, dan berani menempuh cabaran.

Ujian itu mendekatkan diri kita kepada Allah. Manisnya cinta Allah kepada hamba-Nya. Dicptakan dugaan supaya kita dekat dengan-Nya. Subhanallah.. Apabila ditimpa ujian, pastilah terasa sakit, seluruh jasad juga menanggung kesusahan. Oleh itu, jangan mudah berputus asa dari rahmat Allah. Perbanyakkan zikir, istighfar, solat, membaca Al-Quran dan perbanyakkan doa agar Allah berikan kemudahan kepada kita semua.

Dr. Tariq juga pernah bercerita tentang kisah Nabi Ayyub yang ditimpa ujian penyakit yang dahsyat. Namun, kesakitan itu tidak sedikitpun dikeluhkan oleh nabi. Sebaliknya baginda mengganggap ujian itu indah kerana mendekatkan dirinya kepada Allah. Meskipun susah, namun tidak sedikitpun nabi mengeluh. Itulah contoh manusia yang diuji, tetapi ketaatannya kepada Allah semakin membuah dan bercambah.

Ujian itu membuatkan air mata seringkali mengalir. Itulah tanda hati masih lembut untuk mengadu kepada Allah. Hati yang keras akan susah mengingati Allah dan sukar menerima hidayah. Oleh itu berbahagialah andai air mata itu mengalir membasahi telekungmu kerana Allah telah titipkan rasa kerendahan hati di dalam diri kita. Namun, bersabar dan menjadi mukmin yang kuat itu lebih baik.

=) =)

Saya tidak kuat, tetapi kerana hadirnya teman-teman di sisi membuatkan saya cuba tabahkan hati dan meneruskan misi dakwah dan tarbiah dengan kesungguhan. Kerana kasih Allah jualah saya masih teguh berdiri, tetap melangkah menuju keredhaan Ilahi.

Ujian itu rahmat,

sabar itu cinta,

dugaan itu membahagiakan,

sakit itu indah,

bagi insan yang yakin dengan Tuhan.

Aku Ingin Menjadi Hamba

Standard

Suasana petang ini redup sahaja dengan sedikit kepanasan matahari yang tidak terlalu menyengat. Lemah kaki berjalan pulang dari Kuliyyah Of Science ke Mahallah Maimunah.. 30 minit berlalu berjalan dari kuliyyah, tapi masih belum sampai ke bilik.

Hari ini badan terasa begitu penat dan lesu.. Barangkali mungkin kerana kurang sihat. Lalu langkahku hari ini lebih perlahan daripada biasa..

Jenuh fikiran mempositifkan diri, “Adilah kuat, Adilah tak letih, Adilah optimis…”

Lalu langkah diperlajukan sedikit.. Langkah demi langkah kupijak di atas bumi Allah yang indah ini. Hati cuba untuk tidak merungut..

“Biasalah, hidup ini mana boleh tiada ujian.”

Kerana langkah ini lebih perlahan daripada biasa, membuatkan aku sempat untuk berfikir panjang. Pelbagai persoalan bermain di hati yang lemah ini..

“Ya Allah.. Apa erti aku hidup di atas bumi ini andai diriku penuh dengan dosa?”

“Ya Allah… Apalah erti hidup ini andai di dalam hatiku ini tiada pun aku mengingati-Mu?”

“Ya Allah.. Apalah erti hidup ini sedangkan langkah kakiku ini, tiada pun Engkau di hatiku?”

“Ya Allah.. Jadikanlah aku orang yang beriman dan bertaqwa kepada-Mu. Tetapi layakkah aku kerana orang yang beriman dan bertaqwa itu adalah orang yang Kau cintai sedangkan aku ini tidak layak untuk syurga-Mu.”

“Ya Allah…”

Air mataku bergenangan…

Di dalam perjalanan itu aku selisih dengan mahasiswi yang lain..

Assalamualaikum..” Salam diberi kepada mereka yang kutemu. Senyuman yang mereka balas dan salam yang mereka balas membuatkan hatiku tersenyum tenang. Barangkali mungkin kerana doa di dalam salam itu yang mendoakan kesejahteraan dan keselamatan..

Sampaikanlah salam kerana ianya doa, ianya pengikat kasih sayang, penyembuh hati yang berkelana.. Subhanallah..

Aku bukanlah seorang bidadari syurga kerana aku tidak layak. Tapi aku ingin sekali menjadi seorang hamba. Cukuplah diriku ini menjadi hamba. Aku ingin sekali menjadi hamba.. hamba kepada Allah, bukan hamba kepada dunia ini.

http://bit.ly/1mjtYdk

Kenapa Awak Berpurdah?

Standard

“Bunyi bising memecah kesunyian pagi. Angin pagi terasa begitu dingin. Tetapi mengapa hati ini sukar mensyukuri segala nikmat? Allah…”

Pelbagai persoalan dilontarkan kepada saya apabila saya mula memakai purdah. Dan ada yang masih terus bertanya dan bertanya… “Adilah, kenapa Adilah pakai purdah?” “Adilah, kenapa awak pakai purdah?” Tidak putus-putus soalan itu ditanya. Allahu Akbar… Soalan yang memerlukan jawapan yang sangat panjang untuk aku sampaikan..Kerana ia bukan dariku, tapi ini semua ketentuan Allah.

Segalanya bermula di HATI. Di saat hati ini merindukan Tuhan, mahu sekali wajah ini menjadi rahsia. Di saat hati ini merindukan Tuhan, mahu sekali aku tutupkan wajahku. Tidak tahu mengapa.. Hati ini memberontak untuk aku memakai purdah.

Hatta, bukan kerana ada sesiapa yang menyuruh. Tiada seorang pun yang memintaku untuk memakai purdah, tetapi kerana hati ini menjadi enak apabila wajah ini menjadi rahsia. Hati ini semakin dekat dengan Allah apabila wajah ini ditutup dengan secebis kain.

Aku tertanya-tanya pada mulanya, “ Ya Allah… Kenapa Kau takdirkan aku memakai purdah sedangkan aku tidak mampu dan lemah. Ya Allah, kenapa Kau ujiku begini sedangkan aku berasa tidak mampu. Aku tidak mampu menanggung ujian ini ya Allah. Terlalu berat buatku.” Sungguh, aku tidak kuat…

Ini juga jawapan di atas persoalan teman-teman, kerana ini ujian Allah untuk hamba-Nya yang lemah ini.

Aku bukanlah seorang yang hebat, warak, alim dan solehah. Aku benar-benar cuma insan biasa yang tidak punya apa-apa kelebihan, atau kecantikan.. Bahkan aku juga tidak terlepas daripada melakukan dosa dan maksiat. Malah aku bukanlah berasal daripada keluarga yang berpendidikan agama yang tinggi, ayahku bukan ustaz, ibuku bukan ustazah. Malah di saat aku memakai purdah, mereka juga tidak tahu..

Berat hati ini untuk memberitahu mereka. Tetapi kerana Allah, aku lakukan juga meskipun berat yang teramat sangat.

Emak dan abah pada mulanya sukar menerima.. Allah, berat hatiku menanggung ujian itu. Sedih.. Tapi mereka mula menerimaku seadanya kerana aku adalah anak. Kasih sayang ibu dan ayah membuatkan mereka menerimaku seadanya. Mereka menyayangiku seadanya.

Alhamdulillah..

Jawapannya, kerana hati ini yang meminta untuk menuruti aku untuk mentaati perintah Allah. Andai tidak dituruti, aku berasa tidak senang. Jawapannya, kerana aku mahu lebih dekat dengan Allah.. Jawapannya, kerana aku mahu dicintai Allah… Jawapannya, kerana aku rindu kepada Allah..

Pada mulanya, saya  berasa agak berat meskipun telah memakai purdah. Kerana tidak biasa apabila orang sekeliling asyik memandang dan bertanya. Berhari-hari air mata ini berguguran mengalir ke pipi tidak henti. Selera makanku hilang dan aku hilang dunia sekeliling.

Sebulan berlalu, dua bulan berlalu dan kini sudah 3 bulan aku memakai purdah, Alhamdulillah Allah beri kemudahan demi kemudahan. Ini ujian buatku…

Sahabat, sampaikanlah doa buat diriku ini juga. Kerana aku jua insan seperti kalian, tiada bezanya. Ilmuku sedikit, amalku juga sedikit, ibadahku juga lemah sekali..

http://bit.ly/1mjtYdk

Kerana Sayang

Standard

Angin petang yang sayu menerjah ke dalam biliknya. Menjengah ke pintu hatinya yang sedang mengaduh kesakitan kesedihan yang amat sukar ditafsirkan. Semenjak  pagi sehingga petang dia masih belum menjamah sedikitpun makanan. Selera makannya hilang kerana terlalu dihimpit rasa sedih. Beberapa kali air matanya mengalir ke pipinya pagi tadi.

Mujurlah purdah yang menutupi wajahnya menutup kesedihan di hatinya. Tetapi sesekali air matanya dikesat perlahan. Apabila ditanya mengapa, katanya kerana membuang habuk di mata. Alasan biasa yang sangat kuno.

Dia sendiri tidak faham kenapa hatinya terlalu dihimpit sesuatu rasa sedih yang mendalam. Bibirnya bisu seribu bahasa, fikirannnya kosong menerawang merata, hatinya berbaur pelbagai rasa. Dia sendiri tidak pasti.. Mengapa?

Pagi tadi Hani bersama-sama sahabatnya menghadiri temuduga untuk progam tahfiz. Ramai pelajar yang hadir ke program tersebut. Selepas mendengar taklimat daripada pihak pengurusan, Hani dan rakan sekumpulannya seramai 10 orang diberi masa 30 minit untuk menghafal surah Ghafir bermula dari ayat 17.

“Baiklah, lagi 30 minit saya akan panggil kamu semua untuk memperdengar bacaan. Mesti hafal lebih daripada satu muka surat ye. Kalau kurang, kami tidak akan menerima.”

Hani terkejut berbaur satu perasaan yang dia sendiri tidak faham. “Lebih dari satu muka surat dalam masa 30 minit?” Tetapi hatinya rasa kosong, fikirannya juga tidak tertumpu kepada hafalan. Sedangkan temuduga ini adalah temuduga yang dia tunggu-tunggukan. Tetapi mengapa apabila tiba hari yang dijanjikan itu, dia tidak memberi sepenuh komitmen terhadap hafalannya?

Nah. Hani gagal menghabiskan hafalannya. Hanya separuh daripada muka surat sahaja yang mampu dihafalnya. Dia sudah dapat mengagak bahawa dia adalah antara peserta temuduga yang tidak akan dipilih.

Usai sahaja keluar dari bilik temuduga tersebut, dia mengadu rasa hatinya kepada Hanisah, sahabat sejati yang selalu memahami dirinya. Mereka berjalan beriringan keluar dari bangunan itu.

“Hanisah, saya rasa sedih..”

“Kenapa Hani?” pujuk Hanisah sambil memegang bahu Hani.

“Hmmm…. Saya tak tahulah nak ceritakan bagaimana. Tak apalah, lain kali sahajalah.”

“Eh, janganlah macam tu. Hani, kalau awak ada masalah, lebih baik jangan dipendam. Takut memakan diri nanti.”

“Hmmm, tak apalah Hanisah, lain kali saya ceritakan ya.”

Hanisah mengalah dengan sahabatnya yang selalu memendamkan masalah. Akhirnya, Hani tetap tidak menceritakan apa-apa. Dia berharap agar hatinya dapat sembuh dengan sendirinya walaupun memakan masa yang lama.

Bagi Hani, sifatnya yang suka memendam itu lahir kerana dia seorang anak sulung. Sebagai anak yang paling tua, dia selalu mengalah dan berkorban untuk orang lain. Dia tidak suka melihat orang lain bersusah payah untuknya hatta untuk mendengar keluhan hatinya sekalipun. Dia tidak suka hal tersebut berlaku. Biarlah apa yang dia rasa, hanya dia dan Allah sahaja yang tahu.

Sebenarnya, Hani telah melakukan sesuatu keputusan yang sangat besar di dalam hidupnya iaitu menjauhkan diri daripada seseorang yang sangat dia sayangi dan kagumi demi kebaikan orang itu tersebut.

Sebagai seorang perempuan, hatinya kaya dengan kasih sayang, cinta dan penghargaan luar biasa terhadap orang yang disayanginya. Dengan segala kekurangan dirinya, dia merasakan dirinya terlalu kerdil dan tidak layak untuk bersama dengan orang yang dia sayang.

Pergi bukan bererti dia tidak sayang, atau tidak suka, tetapi kerana dia mahu berkorban untuk insan yang dikasihinya.

Kerana baginya, kekurangan yang ada pada dirinya itu hanya memberikan bebanan dan kesusahan kepada orang lain. Oleh itu, dia mengambil jalan pintas dengan pergi dari hidup seseorang dengan rasa yang sangat berat dan pilu kerana baginya itulah yang terbaik. Dia merasakan hadirnya dia dalam hidup seseorang hanya mengundang pelbagai masalah.

Kali ini dia mengambil keputusan untuk tidak mementingkan dirinya sendiri. Walaupun dia sedar bahawa keputusan yang dia buat itu sebenarnya memberikan seribu rasa penyesalan di dalam dirinya dan membuatkan dirinya diselubungi rasa sedih yang teramat sangat, tetapi dia lakukan jua demi seseorang yang sangat dia kagumi dan hormati.

Sebenarnya, sudah beberapa kali Hani menimbulkan masalah. Ianya semua dari kelemahan dirinya yang sendiri yang kurang ilmu, dan kurang kebergantungannya kepada Allah.

Petang itu Hani bercadang untuk keluar mengambil angin diluar. Sebelum itu, beberapa kali dia cuba menatap buku Microbiology dan Organic Chemistry. Namun, fikirannya merayau-rayau ke segenap sudut ruangan hatinya yang kesedihan. Dia tidak dapat menumpukan perhatian. Lebih baik dia keluar mengambil angin di tepi tasik berhadapan dengan kolej tempat tinggalnya sambil membawa buku untuk dibaca.

Tudungnya ditiup angin. Sambil duduk di atas kerusi bertentangan dengan tasik yang luas, mulutnya terkumat kamit memuji nama-nama Allah yang indah. Hatinya tersentuh dengan keindahan ciptaan Allah. Sedikit sebanyak mengubat hatinya yang sedang berkelana. Matanya menjengah ke tasik yang terbentang luas. Dia terfikir, Allah berkuasa mengaturkan segalanya.

Oleh itu, mengapa sukar sekali dia mahu bersabar. Sedangkan Allah tidak pernah memungkiri janjinya.

Dari kejauhan, kelihatan sahabatnya Siti berjalan seorang diri dalam keadaan sedikit kepenatan. Barangkali mungkin dia baru pulang dari kelas. Siti merenung tepat ke anak matanya. Mungkin kerana tidak mengenalinya kerana wajahnya terlindung disebalik niqab yang dipakainya.

“Hani ke ni?”

“Ye la.. Sayalah ni.” Sambil mengukir senyuman yang tersembunyi.

“Hehe.. Maaflah. Bukan tidak kenal. Tetapi hanya untuk mendapatkan kepastian.”

“Eh, tak apa..”

Setiap tutur kata Hani semuanya pendek-pendek. Seolah-olah ada sesuatu yang tersekat di kerongkong. Hani berbual panjang dengan Siti. Mereka bercakap tentang nikmat dan kurniaan Allah yang mesti disyukuri. Mereka juga turut membaca matsurat bersama-sama di bawah pondok yang bersebelahan dengan tasik.

Hati Hani semakin terubat apabila mengalunkan kalimah-kalimah zikir yang membuatkan hatinya kesejukan dalam kedamaian cinta dan kasih dari Tuhan Yang Esa. Dia berbisik pada dirinya sendiri, ” Hani, bersabarlah kerana pengorbanan ini pasti ada hikmahnya. Andai itu yang akan membuatkan dia bahagia, mengapa aku tidak redha. Itulah yang terbaik untuk dirinya meskipun hatiku rasa berat dan sedih.”

 

 

Kini Kau Pergi….

Standard

Cerita ini diambil daripada sebuah kisah benar. Mungkin ini ialah kisahku sendiri atau mungkin juga kisah orang lain… Siapa dia? Kisah tentang siapakah ini? Biarlah rahsia. Ia satu kisah yang kukira, sangat berat bagi si dia yang menanggung walaupun bagi orang lain ia mungkin hanya suatu perkara yang remeh.

Saya namakan gadis ini sebagai Nur yang berumur 20 tahun

Dahulu di samping Nur ada seseorang yang selalu bersamanya. Nur mengenalinya sejak Tingkatan 2. Kehadiran seseorang itu seperti cahaya yang menyinari hidupnya yang membuatkan Nur sentiasa bersemangat untuk meneruskan kehidupan dengan penuh keceriaan. Segala masalah dan luahan hati sentiasa dikongsikan dengan dia itu.

Sehinggalah Nur berumur 20 tahun, kehadiran dia itu sentiasa membuatkan Nur tabah mengharungi kehidupan. Malah, Nur sentiasa berusaha untuk selalu dekat dengannya kerana kekuatan Nur ada bila dia ada. Nur seolah-olah tidak mampu untuk berjauhan dengan dia kerana sayangnya Nur padanya dan betapa pentingnya kehadiran dia dalam hidup Nur. Apa sahaja yang dirasai Nur dan apa sahaja yang Nur alami segalanya diceritakan kepada dia.

Bagi Nur, dialah nyawa dan segala-galanya bagi Nur.

Tetapi ketika Nur berada di saat yang paling sukar dan ketika Nur merasai sakit yang paling dahsyat, di saat itulah………

Dia pergi dari hidup Nur.

Selama 6 tahun, segala-galanya dikongsikan dengan dia. Siapa duga malah Nur sendiri tidak menyangka bahawa dia akan pergi dan tiada lagi di sisi Nur.

Mungkin,

buat selama-lamanya…

Kalau dahulu, setiap kali Nur sakit, pasti dia akan menemani Nur ke klinik. Kalau dahulu, setiap kali dia pergi ke mana-mana pasti ada sesuatu yang dihadiahkan untuk Nur. Setiap kali Nur dirundung masalah, pasti dia akan memberi kata-kata semangat pada Nur. Tetapi kini semua itu tidak akan bakal berulang lagi.

Setiap hari hidup Nur di temani oleh air mata. Tidurnya Nur pada setiap malam bukan kerana dia mengantuk, tetapi kerana dia keletihan menangis. Menangis kerana sakit dan juga menangis kerana kehilangan orang yang tersayang di saat Nur paling memerlukan dia. Nur selalu menyalahkan diri Nur sendiri. “ Ya Allah, mungkin ini ialah balasan kerana aku tidak pandai menghargai dirinya selama ini. Aku hanya tahu menyayanginya sahaja.”

Kerinduan Nur pada dia tidak pernah putus. Malah perit rasanya apabila Nur sedar bahawa dia tiada di samping Nur lagi.

Kadang-kadang sahabatnya perasan akan air mata yang bergenangan di mata Nur. Tetapi jawapan Nur tetap sama. “ Saya baik-baik sahajalah. Mungkin mengantuk sangat sampai mengalir air mata agaknya.”

Setiap hari Nur berdoa pada Allah, “ Ya Allah, kembalikanlah dia kepadaku semula pada suatu hari nanti agar aku dapat lebih menghargai dirinya. Dan kembalikanlah dia ketika aku mampu menjadi yang terbaik untuknya. Mungkin jua di syurga nanti.”

Walaupun hidup Nur setiap hari dihiasi dengan air mata, tetapi sebenarnya air mata itulah yang menjadi sumber kekuatan dirinya. Bagi Nur, hanya menangis ialah satu-satunya cara yang di mampu lakukan di samping berdoa dan bermunajat kepada Allah s.w.t.

Daripada sini jelaslah Nur sukar menghadapi keadaan tersebut. Dia tidak mampu menyembunyikan rasa sedihnya kerana kehilangan orang yang tersayang di kala waktu Nur sangat memerlukan dia. Menangis. Itu sahaja cara Nur memendam perasaannya yang terdaya dia lakukan.

Nur ialah seorang yang kerap kali ditimpa sakit. Malah sejak kecil lagi sakit yang dia alami bersambung-sambung, tiada putus. Sihat dengan erti kata lain baginya ialah sakit. Kalau sesekali ditimpa sakit, sakitnya bukan kepalang dan sembarangan sekali. Sakitnya itu sukar ditanggung!

Adakalanya badan Nur sehingga menggeletar kerana menahan kesakitan yang teramat sangat.

Sehingga suatu saat dia tidak sanggup lagi menahan sakit yang tidak henti mengunjungi dirinya.

Tetapi dia hanya diamkan diri. Wajahnya sentiasa menunjukkan keceriaan. Dia selalu beritahu emaknya yang sentiasa risau akan dirinya. Tak apa mak. Paling teruk pun saya akan menangis. Lepas menangis saya akan baik.” Adakalanya Nur menangis teresak-esak menahan kesakitan.

Ibarat berat mata yang memandang, berat lagi bahu yang memikul. Itulah ungkapan yang selayaknya ditujukan kepadanya.

“ Nur,sabarlah Nur. Allah sayangkan Nur. Sebab itulah Allah beri ujian ini. Soal duit, Nur tidak perlu risau. Mak dan abah akan buat sedaya upaya untuk sembuhkan Nur.” Emaknyalah yang selalu memujuk hatinya. Kadang-kadang Mak Cik Siti tidak sanggup lagi melihat Nur yang tidak pernah henti ditimpa ujian.

Kadang-kadang Nur dipulau dan dibenci oleh adiknya kerana emak dan abahnya sering beri tumpuan padanya. Nur sedih kerana adik-adiknya tidak cuba memahami dirinya yang tidak rela diberi ujian sebegitu. Pernah suatu pagi Nur terdengar perbualan adik-adiknya. “ Kak Nur ke hospital lagi? Buat apa pula? Asyik ke hospital saja. Tahu menyusahkan mak dan abah saja.” Nur terkedu mendengar kata-kata adiknya. Dalam hati Nur berbisik, “ Wahai adik-adikku, kalian fikir aku seronok sakit-sakit begini?” Air mata Nur mengalir deras.

Nur menganggap sakit itu ialah ujian untuknya. Nur tahu ada orang lain yang lebih menderita daripadanya. Walaupun kadang-kadang sakit yang dia rasai seolah-olah hampir menangkis keimanannya. Kerana kadang-kadang terdetik di hatinya, “ Ya Allah, ujian ini terlalu berat untuk aku tanggung. Mengapa Kau berikan ujian ini. Sesungguhnya aku tidak terdaya untuk menanggung.” Tetapi walaupun begitu Nur tetap tabah dan sabar walaupun dia kerap menangis.

Sehingga suatu saat, Allah mengujinya dengan memberi ujian kesakitan yang teramat sangat. Selama sebulan, Nur tidak dapat makan, minum, tidur dengan baik dan sempurna kerana sakit yang dia alami. Kerap kali dia, emak dan ayahnya ke hospital untuk mendapatkan rawatan. Tetapi doktor masih sukar untuk mencari sebab kesakitannya itu. “ Nur, doktor pun tak tahulah kamu ini sakit apa.”Nur berputus asa. Malah Allah mengujinya juga ketika itu iaitu Nur kehilangan orang yang paling dia sayang di saat di sangat sakit.

“ Emak, kita tak payahlah ke hospital lagi. Nur dah penat. Nur dah redha.”

Abah Nur juga tidak sanggup melihat anaknya yang tidak pernah putus merasai sakit. Pada suatu malam ketika seusai solat Maghrib di masjid tiba-tiba abah Nur mendapat ilham daripada Allah. Abah Nur teringat akan sikap-sikap luar biasa yang ditunjukkan oleh Nur selama ini. Dan yang paling membuatkan abahnya yakin ialah apabila Nur menjadi seorang yang cepat mengamuk dan seperti dirasuk sesuatu.

Kemudian abah Nur cepat-cepat bergegas pulang dari masjid dan terus mendapatkan Nur yang sedang menangis menahan kesakitan di dalam bilik.

“ Abah rasa Nur bukan sakit yang biasa-biasa ini. Abah rasa Nur disihir atau mungkin juga ada nenek moyang keluarga kita yang ada saka. Tidak mengapa, abah akan cuba menghubungi ustaz yang membuat rawatan darul syifa”

Abah Nur mengenali Ustaz Zul yang mengajar kitab di masjid di kampung Nur. Di samping itu dia juga turut mengamalkan rawatan darul syifa. Jadi abah Nur meminta pertolongan daripada Ustaz Zul untuk merawat Nur kerana mana tahu kalau-kalau Nur benar-benar sakit yang disebabkan oleh gangguan makhluk halus.

Pada malam itu juga ustaz tersebut menghubungi abah Nur. “ Saya dapati ada gangguan jin padanya.” Nur terdengar perbualan abah dan emaknya ketika dia sedang solat hajat di dalam bilik. Belum sempat Nur habiskan solatnya, Nur segera bergegas pergi ke abah dan emaknya. “ Nur jangan takut ya. Kita usaha sahaja dulu ya.”

Nur mengeluh panjang.

Nur diminta untuk minum air yang telah dibacakan ayat-ayat rukyah. Nur minum air tersebut selama 3 hari berturut-turut.

Selepas 3 hari Nur minum air itu, suatu malam Nur tidak dapat tidur kerana ada makhluk yang sangat menggerunkan mengganggu tidurnya. Kelihatan wajah makhluk itu sangat menakutkan dan marah pada Nur. Sepanjang malam itu Nur tidak putus menerima gangguan. Pada keesokannya Nur bangun dari tidur dengan keletihan dan sambil menangis Nur menceritakan hal tersebut kepada emaknya. Dan pada malam itu juga emak dan abah Nur segera membawa Nur berjumpa dengan Ustaz Zul.

Selepas Nur dapat tahu bahawa Nur dirasuk jin selama ini, barulah Nur sedar mengapa Nur mudah menangis. Malah Nur juga sering melihat makhluk halus iaitu jin di dalam tidurnya. Pelbagai wajah dan bentuk yang menyeramkan yang hadir di dalam tidurnya. Selama ini juga Nur sering berbicara seorang diri seolah-olah ada sesuatu yang sedang bercakap dengannya dan mengajaknya berbual.

Selama ini Nur juga kurang keyakinan dan sentiasa bersangka buruk pada orang lain. Nur sentiasa menganggap bahawa semua orang membenci Nur. Kerana itulah Nur selalu bersikap pelik dan menjauhkan diri dari orang lain. Malah Nur juga bersifat panas baran tanpa sebab dan menangis tanpa sebab.

Nur juga turut membenci saudara maranya. Di samping itu, Nur juga selalu bercakap tanpa berfikir. Dia selalu menyalahkan orang lain tanpa sebab. Rupa-rupanya Nur mengalami keadaan sedemikian kerana dirasuk jin yang berada di dalam badannya.

Senang sahaja mulut menceritakan atau tangan menaip tentang tanda-tanda orang yang terkena gangguan jin ini, tetapi kita tidak tahu betapa sukarnya Nur menerima kekurangan dirinya yang disebabkan oleh jin yang berada di dalam badannya tanpa pengetahuannya.

Nur selalu menyalahkan dirinya. Nur tertekan dengan keadaan dirinya yang selalu panas baran dan Nur sedar kadang-kadang sifatnya seperti dikawal oleh sesuatu.

“ Mengapa aku ini teruk sangat? Mengapa aku mudah marah? Mengapa aku suka menyakitkan hati orang-orang sekelilingku? Mengapa aku banyak kelemahan? Mengapa aku tidak seperti orang lain?”

Kini Nur temui jawapannya dan berkat kesabarannya Allah memberikannya jalan keluar.

Selepas rawatan pada malam itu, Nur dapat merasai perbezaan pada badan dan sifatnya. Sakit yang Nur rasai semakin hari semakin pulih. Kalau dahulu Nur sentiasa sakit kepala tetapi kini Nur mampu mencelikkan matanya dengan tanpa perlu menahan kesakitan. Malah sakit yang sangat dahsyat itu juga turut beransur-ansur hilang.

Semasa rawatan pada malam itu Ustaz Zul memberitahu Nur dan keluarga bahawa Nur telah disihir oleh seseorang. Tetapi ustaz tidak mahu memberitahu siapa yang melakukan hal terlaknat itu kerana tidak mahu Nur dan keluarga ada sifat dendam.

Abah dan mak  Nur ada sedikit kemarahan pada orang yang sanggup membuat anak mereka sakit selama bertahun-tahun. Tetapi mak dan abah Nur redha kerana bagi mereka kesembuhan Nur lebih penting daripada mengambil tahu siapa yang bersifat keji dan jahat itu.

Perubahan demi perubahan dapat dilihat pada diri Nur.

Kalau dahulu Nur seorang yang selalu menangis, tetapi kini Nur seorang yang sangat ceria dan peramah. Ramai sahabatnya kini mudah rapat dengan Nur dan kehidupan Nur lebih ceria berbanding dahulu.

Selain itu juga Nur semakin sayang pada saudara-maranya. Nur semakin rapat dengan abahnya berbanding dahulu. Kalau dahulu Nur akan menjauhi abahnya walaupun abahnya banyak berkorban untuknya, tetapi sekarang Nur lebih rapat dengan abahnya. Berbanding dahulu pasti terbitnya perasaan benci pada abahnya, tetapi kini tiada lagi rasa itu. Malah Nur lebih menghargai abahnya.

Nur lega dan amat bersyukur kepada Allah.

Tetapi di saat Nur sudah kembali normal seperti orang lain, Nur mahu sangat dia itu mengenali dirinya semula sebagai orang yang sama tetapi lebih ceria dan sama seperti orang lain.  Tetapi Nur tahu mustahil untuknya kembali ke sisi Nur lagi.

Nur sedar dahulu Nur selalu menyakitkan hati dia. Nur tahu bahawa Nur banyak buat kesalahan yang sukar dimaafkan. Tetapi itu semua terjadi kerana ada sesuatu yang merasuk dirinya. Segala sifat yang menyakitkan hati itu bukan datang dari dirinya sendiri. Walaubagaimanapun, Nur tetap menyalahkan dirinya sendiri.

Walaupun langkah Nur kian berat, dan kesedihan itu menggugat jiwanya kerana orang yang dia sayang pergi dari sisinya, tetapi Nur yakin akan hikmah di sebalik semua yang berlaku.

“ Awak, walaupun awak telah pergi. Kasih sayang saya tidak akan pernah berubah dan putus. Saya minta maaf…” Itulah yang sering bermain di hatinya. Nur sedar bahawa Allah Maha Kuasa. Allah memberinya kesembuhan tetapi Allah mengambil orang yang dia sangat sayangi. Segala-galanya tidak mustahil bagi Allah s.w.t.

http://www.youtube.com/watch?v=bxGSjZx5UQ8

Bersabarlah Wahai Penuntut Ilmu

Standard

Teringat dahulu ketika zaman tadika.

Zaman ketika kita baru bermula belajar mengenal huruf abc, mengenal satu dua dan tiga. Belajar membuat bulatan dan garisan. Ada garisan pintal-pintal, garisan bulat-bulat, bengkang-bengkok dan sebagainya. Subhanallah. Teringat akan diri kita yang comel dan kecil, tapi sangat tabah dalam menuntut sesuatu yang baru. Sehinggalah kita mula belajar membaca, menulis dan mengira. daripada proses mengenal kemudian sedikit demi sedikit kita belajar dan terus belajar sehingga mampu menyatukan huruf-huruf menjadi perkataan lalu menjadi ayat yang lengkap. Proses itu berlaku berulang-ulang kali. Membaca, menulis, dan mengira berlangsung tanpa henti. Kita tidak pernah merungut seperti sekarang ini.

Hebatnya kita suatu masa dahulu!

Tetapi mengapa kini kita cepat berputus asa? Mengapa kini kita takut dan lemah dalam menempuh kegagalan. Ingatkah kita dahulu ketika saat mula memegang pensel. Adakah di awal permulaan itu kita sudah mampu menulis dengan sempurna? Tidak sama sekali!

Hari ini, apabila kita mula belajar sesuatu yang baru, kita mula merungut tidak faham dan mudah mengalah dalam menuntut ilmu. Sedangkan dahulu kita adalah seorang penuntut yang tidak mengenal erti payah walaupun baru mula belajar memegang sebatang pensil.

Seperti yang kita semua telah maklum, jalan menuntut ilmu ini ialah satu jalan JIHAD. Subhanallah. Oleh itu adakah jalan jihad itu mudah dan adakah seorang mujahid itu hanya berjuang dengan senang lenang? Sedangkan dia haruslah melawan nafsu untuk pergi berperang. Kalah atau menang belum tahu lagi kesudahannya. Jadi mengapa mengeluh apabila jalan menuntut itu tidak semudah yang disangka?

Maka BERSABARLAH wahai teman dan jua diri saya sendiri. Jalan menuntut itu bukan ringan. Ia seolah-olah sedang berperang berjihad di jalan Allah s.w.t. Untuk menggarap sesuatu ilmu bukanlah mudah. Kerana ilmu itu ialah cahaya. Ilmu itu dari Allah s.w.t.

Sebenarnya yang ingin saya kongsikan di sini ialah langkah-langkah dalam mendapatkan sesuatu ilmu terutamanya yang sedang saya terokai sekarang iaitu Biologi. Bagi saya subjek Biologi ialah subjek yang sangat kritikal. Apatah lagi budaya persaingan memaksa diri saya untuk turut bersaing. Sedangkan persaingan yang sihat itu tidak pernah wujud. Seperti kata seorang sahabat saya, persaingan hanya menyebabkan kita semua hilang akan roh belajar. Bermaksud, kita hanya belajar untuk mengejar pointer yang tinggi, bukan kerana minat belajar. Memang ada benarnya.

Oleh kerana Farmasi ialah jurusan yang saya ambil  sekarang, maka subjek Biologi ialah subjek yang wajib untuk dipelajari. Malah kewajipan untuk skor pointer yang tinggi amat menyeksa jiwa saya kerana perlu bermujahadah bersungguh-sungguh untuk ikhlaskan niat belajar kerana Allah taala sahaja. Dan untuk pengetahuan semua, bagi saya Biologi ialah subjek yang membunuh tetapi tidak sekejam Matematik kerana saya sangat alergik dengan Matematik! Wah, dari dulu sehingga kini, mengapa Matematik paling kurang diminati oleh saya sendiri? Tetapi hakikatnya semua ilmu juga perlu dicintai. Oh, tidak baik bias pada sesuatu subjek atau ilmu sahaja. Tetapi jika ditanyakan tentang perakaunan, perdaganga, perundangan dan terutama sekali bahasa Arab atau lain-lain bidang, sudah tentu saya tidak tahu bagaimana caranya anda belajar. Lain orang, bukankah lain caranya? Tetapi mungkin sama sahaja atau lebih kurang sahaja caranya. Oleh itu, jom sama-sama kita berkongsi.

…………………………………………………….

Pertama sekali ialah apabila kita mula untuk mengulangkaji mulakanlah dengan pembacaan hanya sekadar untuk imbasan minda. Buka dari satu muka surat ke muka surat yang lain dan lihat akan tajuk utama bagi setiap topik. Ini bermakna kita sedang mendapatkan gambaran kasar tentang ilmu yang bakal kita perdalami.

Kemudian, bersambung pula dengan proses penelitian. Telitikan pada istilah-istilah dan ayat-ayat yang tertulis kemudian cuba untuk fahamkan dengan lebih mendalam.Pada ketika itu mungkin pemahaman masih kabur. Tapi usahakan juga untuk memahami setiap isi ayat. Jangan mudah berputus asa.

Inshaa Allah, kita belajar bukanlah untuk menduduki peperiksaan walaupun keadaan memaksa kita untuk belajar begitu. Tetapi hakikatnya kita belajar untuk mendapatkan ilmu. Sifat cinta akan ilmu itu telah hilang kerana kita semua sibuk bersaing untuk mengejar pointer, A+ dan karier. Sebenarnya saya bukanlah seorang yang suka bersaing, tetapi keadaan apabila semua orang sibuk bersaing, maka secara automatik kita juga turut menjadi mangsa persaingan. Kalau tidak, kata orang, kita akan ketinggalan di belakang.

Selepas itu, sambil meneliti sambil itu tangan juga turut mencatat. Jadi apa gunanya skil belajar memegang pensel dahulu sekiranya tidak digunakan? (Hanya bergurau). Ketika ini, mana-mana bahagian yang lebih jelas akan lebih terlihat dan faham kerana sambil melihat, otak turut merakam. Dan yang ditulis itu selalunya lebih mudah untuk diingati.

Dan jangan lupa juga untuk merujuk beberapa bentuk bahan bacaan lain seperti rajah, gambar atau jadual. Ini hanyalah sekadar beberapa contoh bahan rujukan. Masih terdapat beberapa lagi contoh bahan bacaan yang lain. Di sini kita juga harus teruskan dengan proses penelitian. Jangan hanya melihat rajah dan gambar tersebut tanpa berfikir. Dan juga ambil masa untuk menghayati rajah tersebut terutama sekali apabila berkaitan dengan sesuatu proses.

Selain itu juga, sekiranya penerangan ada di satu buku dan rajah di satu buku yang lain, oleh itu bukakan kedua-duanya. Sambil membaca dan meneliti untuk memahami, mata juga turut rujuk pada rajah di buku lain tersebut. Dari itu, cuba samakan apa yang dibaca dengan gambar tersebut.  Sebagai contoh, proses pembiakan phylum Bryophyta. Jika tidak merujuk pada rajah, kita tidak mungkin akan mendapat gambaran apa yang sedang diterangkan oleh buku.

bryophyte

Kemudian, buatlah beberapa jadual untuk membuat perbandingan sekiranya beberapa jenis benda atau apa-apa sahaja yang berbeza berada di bawah satu lapangan yang sama. Contohnya, Kingdom Fungi. Di bawahnya terdiri daripada tiga jenis phylum iaitu Zygomycota, Ascomycota dan Basidiomycota. Ini hanyalah sekadar contoh. Kerana phylum-phylum ini memiliki sifat yang hampir sama tetapi terdapat beberapa perbezaan.

Kemudian, boleh juga dipelbagaikan lagi cara mendapatkan sesuatu ilmu itu iaitu dengan menterjemahkan sendiri apa yang dibaca ke dalam bentuk lukisan atau peta minda. Tetapi langkah ini selalunya rajin dilakukan oleh pelajar perempuan. Ini yang saya dengar daripada pengakuan dari pelajar lelaki sendiri. Benarkah? Saya juga kurang pasti.

Kadang-kadang kita berasa leceh untuk membuat jadual, peta minda, melukis dan sebagainya. Tetapi saya fikir ini adalah proses untuk kita memahamkan sesuatu ilmu. Ilmu itu bukan hanya diperoleh secara membaca sahaja tetapi mesti disertai dengan usaha-usaha yang boleh membantu diri kita untuk mengingat dan faham.

Membaca pula saya bahagikan kepada dua. Yang pertama ialah pembacaan yang kosong dan yang kedua ialah pembacaan yang bermakna. Pembacaan yang kosong ialah pembacaan tanpa kehadiran hati dan fikiran. Erti kata lain adalah membaca tanpa berfikir dengan kritis. Manakala pembacaan yang bermakna adalah yang disertai dengan usaha berfikir.

Kemudian, saya juga merasakan bahawa melihat atau review kembali apa yang telah diulangkaji itu tersangat penting. Lihat kembali dari muka surat awal yang telah kita ulangkaji, dan cuba imbas kembali apa yang kita faham.

Ini semua hanyalah proses kita belajar. Kita tidak boleh menganggap bahawa, wah! Sekali baca sudah boleh ingat. Tidak… Ia amat memerlukan pengulangan untuk beberapa kali. Kadang-kadang kita menganggap bahawa pembacaan pertama kita pasti akan membuahkan kefahaman. Sebenarnya, proses pembelajaran itu sangat panjang. Bukan sekali baca sudah faham dengan yakin. Rasanya sukar sekali. Selain itu, memperbaharui kefahaman juga penting di dalam proses menuntut ilmu.

Teliti itu sangat penting. Percayalah semakin kita meneliti sesuatu ilmu, maka hati menjadi semakin lapang kerana banyak ilmu yang meresap ke dalam jiwa. Inshaa Allah. Ini hanyalah sekadar perkongsian yang terkandung banyak kekurangan. Sekiranya ada lagi tips-tips yang ingin dikongsi, saya amat hargainya. Tajdidkanlah niat di dalam hati bahawa apa sebab kita menuntut ilmu? Adakah kerana peperiksaan atau kerana Allah s.w.t? Ini ialah persoalan yang seringkali disoal kepada penuntut ilmu, tetapi sejauh manakah kita memahami persoalan ini?

Kemudian, adakalanya subjek Biologi ini menuntut kita kepada hafalan. Nasihat saya pula, jangan menghafal kesemuanya sekaligus, tetapi bahagikan beberapa perkara kepada beberapa bahagian kecil. Apabila telah yakin dengan hafalan bahagian pertama, oleh itu bolehlah cuba menghafal bahagian kedua pula. Saya rasa ini lebih memudahkan.

Jangan pula tersalah tentang konsep menghafal ini. Kita bukanlah menghafal semata-mata untuk menjawab kuiz atau peperiksaan, tetapi kerana benar-benar sayang akan ilmu tersebut dan mahu ianya betul-betul melekat ke dalam fikiran.

Terakhir sekali adalah yakinlah dengan Allah s.w.t dan bertawakallah kepada-Nya. Kerana hanya Dia sahaja yang akan memberkati ilmu yang kita pelajari ini. Apa gunanya ilmu itu andai tiada keberkatan dari-Nya. Lain orang lain caranya dan saya hanya sekadar berkongsi. Apa kata sahabat sekalian? Marilah kita turut sama berkongsi.

Jiwa yang Lemah, Berserahlah kepada Allah

Standard

Di saat diri dirundung masalah, kesedihan dan di saat kita merasakan bahawa hal yang ditangisi itu tiada kesudahannya, maka percayalah di kala itu, Allah s.w.t ada bersamamu sedang menguji ketabahan hamba-Nya, mahu melatih hamba-Nya menjadi seorang yang yang sabar.

“Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat)” (Al-Mulk : 2)

Apabila segala usaha tidak berhasil selepas cubaan demi cubaan, maka jawapannya ada pada Allah, bukan pada kita. Apabila sudah temui jalan buntu dan tidak nampak akan penyelesaiannya, percayalah jawapan itu ada tetapi tersirat dari pengetahuanmu. Allah ada rahsia yang besar untukmu.

Ketika dirimu sedang menangis teresak-esak, dan emosi yang maha dahsyat menyelubungi dirimu yang kekalutan melawan kesedihan, di saat itu janganlah lakukan apa-apa keputusan kerana otak tidak mampu berfikir dengan waras apabila emosi menguasai diri. Sebaliknya duduk, diam, kosongkan fikiran, beristghfar, berdoa dan bertawakal kepada Allah s.w.t. Tatapilah ayat-ayat cinta dari Allah s.w.t buat hamba-Nya iaitu Al-Quran. Sungguh ayat-ayat cinta itu terkandung segenap penawar, keindahan karangan Allah s.w.t itu mendamaikan jiwa yang kelana, petunjuk buat hati yang buta. Kawallah kesedihan itu seperti orang yang mempunyai iman.

Di ketika itu, berserah sahaja kepada Allah kerana di saat itu diri kita tersangat lemah. Tidak dinamakan ujian sekiranya ia tidak berat dan tidak benar-benar menguji. Dan seluruh jiwa yang hidup pasti tidak akan terlepas dari ujian. Percayalah, hanya Allah s.w.t sahaja yang tahu akan solusinya.

Adakalanya kita bertanya pada Tuhan yang Menciptakan,mengapa semua itu terjadi kepada diri kita yang tidak berdaya ini. Ya, benar kita akan bertanyakan sedemikian kerana kita merasakan keperitan yang tidak tertanggung apabila kesedihan melanda diri. Dan jangan lupa, kita hanyalah manusia yang lemah. dan jangan lupa juga, kita ialah hamba-Nya yang Esa.

Ya, itulah kata kuncinya. ‘Kita ialah hamba’. Kita milik Allah yang satu. Oleh itu, siapa kita untuk mempersoalkan urusan Dia. Selagi lagi, solusinya adalah serahkan kesedihan itu kepada-Nya, akui kelemahan diri dihadapan-Nya. Allah tahu segala-galanya…

Berbicaralah dengan Allah s.w.t

Di saat dirundung kesedihan, jangan kita berbicara dengan diri kita kerana kita akan berkomunikasi dengan emosi yang menguasai jiwa kita. Sebaliknya, berdialoglah dengan Allah bahawa ” Ya Allah, aku ingin berbicara denganMu. Dengarkanlah rintihan hatiku ini..” . Allah sahaja yang Maha Mendengar. Percayalah wahai teman, di saat itu diri kita sendiri juga turut mengakui dan berfikir bahawa tiada siapa yang dapat membantu lagi. Maka apabila fikiran itu hadir, dengan cepat tangkislah ia dengan keimanan dan keyakinan kepada Allah s.w.t.

“Tidakkah Allah yang menciptakan sekalian makhluk itu mengetahui (segala-galanya)? Sedang Ia Maha Halus urusan PentadbiranNya, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya!” (Al-Mulk:14)

Akui Kelemahan Diri

Apabila kita sedang lemah, apabila tidak tertanggung jiwa yang pasrah, hati yang berkaca, jasad yang terbeban, maka akuilah kelemahan itu pada yang Maha Kuat. Bukannya kita mengakui diri kita ini kuat di saat kita lemah kerana adakalanya mindset sebegitu tidak dapat membantu. Mengapa? Kerana jasad, fikiran dan jiwa kita berada di dalam kelemahan. Oleh itu, mana mungkin diri sendiri mengaku mahu menjadi kuat.

Hebatnya Kasih Sayang Allah

Sebaliknya hadirkanlah kelemahan itu dihadapan-Nya, kerana Allah akan alirkan kekuatan demi kekuatan dengan penuh kasih sayang-Nya kepada kita. Subhanallah! Di saat itu, organ-organ di dalam badan seolah-olah sedang kembali berfungsi dengan baik, aliran darah dirasakan mengalir dengan sempurna, air mata yang hangat yang mengalir bertukar kedinginan lalu mendamaikan jiwa yang resah dan gundah. Seolah-olah otot dan urat saraf mempunyai kekuatan yang luar biasa untuk meneruskan hidup.

Biarkan air mata itu mengalir

Biarkan air matamu mengalir. Kerana di suatu saat, ia akan berhenti dengan sendirinya tanpa mahu mengalir lagi. Air mata yang mengalir itu, sebenarnya sedang membasuh luka-luka yang parah di dalam hati. Air mata meluahkan isi hati yang menekan jiwa. Kerana ada ketikanya mulut membicarakan tetapi hati menafikan. Sedangkan, selagi yang terkurung di dalam hati itu tidak diluahkan, maka ia akan terus melukakan hati menjadi tenat.

Jangan ditahan-tahan kerana suatu ketika, yang ditahan itu akan mengalir juga ke pipi, lalu mengembalikan kesedihan yang disekat-sekat. Malah, mungkin aliran air mata itu, bukan lagi seperti air terjun yang meluncur laju, tetapi seperti geiser dan lava yang memuntahkan segala isi di dalamnya, lalu memusnahkan segala yang ada di sekelilingnya.

Maka, berserahlah kepada Allah yang lebih Mengetahui. Di situlah adanya keimanan kerana manusia yang beriman hanya lemah di hadapan tuhannya, Tetapi di mata manusia, dia seorang yang gagah. Rasulullah s.a.w (selawat ke atas junjungan) utusan yang agung lebih dahsyat ujian yang ditimpakan ke atas baginda. Subhanallah! Tetapi bagindalah manusia yang paling beriman, bertaqwa dan penyabar! Allahuakbar….