Author Archives: nuradilahzaidi

About nuradilahzaidi

"Ukhuwah fillah.."

Jodoh itu Rahsia, Jalannya Cuma Doa

Standard

Jodoh itu rahsia… itulah entry saya sebelum saya diijabkabulkan, juga sebelum saya mengenali jodoh saya dan sebelum saya mengetahui bahawa dialah jodoh saya. Benar, saya mengenali suami saya setelah kami bernikah. Sebelum itu dia bukan siapa-siapa bagi saya.

Rasanya sudah 11 bulan saya dan suami mendirikan rumahtangga. Pahit dan manis menjadi lumrah dalam kehidupan kami sebagai suami isteri. Ketabahan yang jitu saya pohonkan kepada tuhan saban hari untuk mengenali pasangan yang baru kukenal setelah bernikah dengannya. Baik dan buruknya kucuba terima seeadanya.

Beberapa sahabat bertanya kepada saya dengan pelbagai soalan tentang jodoh yang adakalanya tidak mampu saya berikan jawapannya dengan tepat. Jawabnya kerana jodoh itu rahsia dari Allah. Saya juga tidak tahu siapa jodoh saya sebelum saya bernikah. Malah segalanya berjalan dengan begitu cepat tanpa sempat saya mengenali bakal suami saya sebelum kami bernikah. Tambahan lagi segalanya berlaku dengan pantas sehinggakan saya tidak ingat akan tarikh dia datang kerumah saya, bila dia melamar saya, bila dia menelefon ayah saya. Segalanya berlalu dengan pengaturan dari Allah. Malah mungkin juga diluar pengetahuan saya bagaimana ia disusun.

Soalan yang pernah saya terima daripada seorang teman, “Adilah, bagaimana awak yakin bahawa dialah jodoh awak?

Jawab saya, “Saya sentiasa menjadikan solat sunat istikharah sebagai amalan saya setiap hari. Saya lakukannya bukan kerana ingin mencari jodoh, tetapi agar urusan saya pada setiap hari malah untuk hal-hal yang rumit dan menyulitkan itu dipemrudahkan oleh Allah Azzawajalla. Itu sahaja. Saya tidak yakin dengan bakal suami saya, saya cuma yakin dengan Allah. Andai benar dia jodoh saya, maka itu sahajalah yang terbaik. Tiada apa yang perlu saya pertikaikan lagi. Saya benar-benar meletakkan kebergantungan saya kepada Allah. Andai akad nikah itu berlaku maka dialah yang tercipta untuk saya. Tawakal dan doa yang menjadi penawar.”

Amalan sunat istikharah itu membuatkan saya yakin akan segala-galanya dan meletakkan kebergantungan hanyalah kepada-Nya. Sebelum dia melamar saya, saya sudah bermimpikan suami saya beberapa kali. Saya bermimpi dia menyelamatkan saya daripada bahaya. Walaubagaimanapun,saya tidak menjadikan alasan mimpi itu sebagai alasan untuk saya bernikah dengannya. Sebaliknya saya serahkan segalanya kepada Allah yang Esa. Malah ketika kali pertama saya melihat suami saya sebelum kami bernikah, ada suatu perasaan aneh yang muncul dalam diri saya. Tetapi itu juga tidak membuatkan saya yakin bahawa dia jodoh saya sebelum kami bernikah. Perasaan itu hadir hampir setahun tanpa suami saya sendiri mengetahui apa-apa sehinggalah dia sendiri meluahkan hasrat di hatinya.

Oleh itu, saya rasa bagi sahabat yang merasa ragu-ragu atau resah memikirkan soal jodoh, perbanyakkan amalan sunat istikharah dan teruskan berdoa memohon agar Allah permudahkan segalanya serta mendekatkan diri dengan Allah pada setiap masa agar diri kita tidak mudah termakan dengan hasutan syaitan yang selalu membisikkkan.

Ada juga sahabat yang datang bertanyakan, “Bagaimana mahu yakinkan ibu dan ayah bahawa kita sudah bersedia untuk mendirikan rumahtangga?”

Soalan ini merupakan soalan yang sukar untuk saya jawabkan. Hal ini kerana segalanya berubah di saat jodoh saya telah sampai. Sebelum itu, ibu dan ayah sangat bertegas melarang saya berkahwin ketika masih belajar. Tambahan pula masih berbaki 3 tahun lagi untuk saya menamatkan pengajian saya dalam peringkat ijazah. Tetapi apabila saya memberitahu abah bahawa ada seorang lelaki dari kelas saya ingin menjadikan saya sebagai seorang isteri, abah terus berkata, “Kalau dia betul-betul serius, bolehlah hubungi abah, boleh abah kenal-kenal dengan dia.” Saya sendiri terkejut dengan jawapan daripada abah. Apabila suami saya menelefon abah saya, sebelum itu dia sudah merangka skrip untuk bercakap dengan abah saya. Tetapi katanya, dia tidak perlukan langsung skrip itu kerana segalanya begitu mudah sekali apabila berbicara dengan abah. Abah sangatlah baik dan lembut dalam menutur katanya. Cuma pada mulanya ibu sangat tidak bersetuju. Ibu muram dan bersedih pada awalnya. Tetapi abah yang selalu memujuk emak agar redha bahawa jodoh saya telah sampai. Abah selalu menasihati emak bahawa segala yang berlaku adalah atas perancangan daripada Allah dan kita tiada hak untuk menghalangnya. Dan abah juga menasihati emak agar tidak bersedih sebaliknya merestui perkahwinan yang bakal berlangsung kerana saya tetap anak emak dan sudah tentu emak mahukan yang terbaik untuk anaknya.

Ada juga sahabat bertanya, “Bagaimana kalau saya bermimpikan seseorang sedangkan orang itu ialah orang yang saya tidak suka. Saya sudah mempunyai pilihan saya sendiri yang saya rasakan dia mempunyai matlamat yang sama dengan saya, dan saya rasa dia lebih sekufu dengan saya berbanding lelaki yang di dalam mimpi saya itu.”

Jawab saya mudah saja, dia yang kita kenal sebelum bernikah tidak sama selepasnya. Dia yang kita sangkakan terbaik untuk kita belum tentu yang terbaik yang Allah janjikan untuk kita. Alam perkahwinan itu ialah satu alam yang berbeza sebelum kita masih di zaman bujang. Segalanya tidak serupa kerana di situlah tanggungjawab kita diuji, keikhlasan kita dalam memberikan kasih sayang…

Oleh itu, perbanyakkan berdoa agar segalanya dipermudahkan oleh-Nya. Dialah yang mengetahui segalanya berbanding kita manusia yang lemah dan kerdil ini. Doa itulah senjata orang mukmin yang paling berkesan. Doa juga penawar yang paling mujarab untuk segala kesakitan.

Banyak lagi yang ingin saya kongsikan. Tetapi kesihatan yang tidak mengizinkan membuatkan saya berhenti di sini saja. Maafkan saya. Doakan saya sentiasa sihat ketika mengandungkan seorang insan yang bakal lahir ke dunia ini.

Advertisements

Shawl Halfmoon Bidang 60 :Murah Murah!

Standard

IMG_20140908_150222 IMG_20140908_150024 IMG_20140908_145859 IMG_20140908_145704 IMG_20140908_145533

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

JUALAN PENGHABISAN STOK.

Murah! murah! Hanya RM45 sehelai.

Mencari shawl labuh yang menutup aurat?

Ciri-ciri shawl Halfmoon:

– labuh, 2 lapis dan tidak jarang

-2 tona warna yang menarik dan cerah

Berminat boleh contact saya di no 019-4981571. Mesej@call@whatapps

Syukran jazilan…

Postage: RM6 semenanjung/RM8 Sabah&Sarawak

 

Ujian itu Mendewasakan

Standard

Ujian membuatkan kita menjadi lebih dewasa. Lebih dewasa dalam mengharungi dugaan yang mendatang. Setiap cubaan yang Allah berikan adalah kerana kasih-Nya. Oleh itu, jangan mengalah, hanya lakukan yang terbaik.

Manusia yang kuat adalah yang masih mampu tersenyum meskipun diuji. Manusia yang kuat adalah yang sabar dengan setiap ujian. Kesabaran haruslah didahului denga rasa syukur. Bila bersyukur, maka kita akan mampu bersabar. Tanpa syukur, semuanya dilihat serba tidak kena.

Manusia memang tidak akan pernah lari daripada berbuat silap. Kerana itulah adanya istilah “TAUBAT” dan insaf. Manusia tidak akan pernah terlepas daripada diuji oleh Allah kerana dia dikurniakan akal untuk berfikir. Seharusnya kita perlu sentiasa YAKIN dan PERCAYA setiap langkah pasti ada hikmahnya. Setiap nafas yang dihembus pasti akan diujinya. Bersyukurkah hamba-Nya? Bersabarkah dia?

Ujian menjadikan manusia lemah menjadi gagah. Yang buta menjadi celik. Yang pasif menjadi aktif. Yang jahat menjadi baik.

Hebat kuasa ujian yang menimpa setiap manusia kerana ia mampu memulihkan hati yang leka, langkah yang lemah.

Kehidupan berumahtangga lebih mencabar daripada hidup sendirian. Kesabaran, keikhlasan benar-benar menguji keimanan. Sebagai isteri, sebagai suami merangkap anak, abang dan kakak, pelbagai tanggungjawab perlu dipikul dengan amanah.

Jangan menganggap segala kesusahan yang menimpa sebagai perkara yang membebankan sebaliknya anggaplah ia sebagai lumrah hidup berkeluarga. Adakalanya jalan perkahwinan ada duri yang menikam tapi jangan takut untuk melaluinya kerana ketaqwaan itu mampu menyelamatkan kita daripada terpijak duir-duri yang tajam.

Kepahitan dalam rumahtangga itu wujud kerana ia mengajar kita erti kemanisannya pula. Ubat itu pahit untuk mengubati.

“Jangan pernah putus asa dan mengalah”

Istikharah: Allah Sentiasa Mendengar

Standard

7 Jun 2014 ialah hari aku bertukar status daripada single kepada married.  Ketika usia 21 tahun.=)))

10410841_750447958340896_5885437523853854409_n

Aku mengenali suamiku ketika sama-sama satu kumpulan makmal pada semester satu dahulu. Hanya kenalan. Kali pertama melihatnya sebenarnya hatiku rasa sesuatu yang aneh yang aku sendiri tidak pasti. Terasa berdebar-debar yang terlalu luar biasa. Melihatnya membuatkan hatiku tidak keruan.

Selama setahun aku memendam rasa itu yang aku sendiri tidak pasti. Ini kerana ketika itu aku sudah mempunyai ikatan dengan orang lain. Begitu juga dengan dirinya. Suamiku sendiri tidak tahu apa-apa tentang perasaanku. Jadi aku sedaya upaya membuang perasaan itu semampu yang mungkin. Tetapi sukar sekali. Muhammad Anuar ini sentiasa bermain dihati. Ketika itu yang kutahu bukan aku dihatinya.

Sejak itu aku tidak putus menunaikan solat sunat istikharah meminta supaya Allah berikan petunjuk buatku. Kerana kuterlalu bingung dengan perasaan sendiri. Pada mulanya aku berfikir barangkali mungkin perasaan terhadap suamiku ketika itu hanyalah mainan syaitan semata-mata. Yang ingin merosakkan ikatanku dengan orang lain ketika itu. Jadi ku berusaha untuk membuang perasaan pada suamiku ketika itu.

Selama setahun aku memendam rasa, tiada seorangpun yang tahu apa yang bermain di hatiku. Termasuklah suamiku ketika itu. Dia langsung tidak tahu bahawa aku benar-benar merasakan sesuatu terhadap dirinya. Hanya pada Allah sahajalah aku mengadu. Sahabat baikku sendiri tidak tahu menahu.

Pada ketika itu aku telah mempunyai ikatan dengan orang lain. Oleh itu aku berusaha untuk menempis perasaanku terhadap suamiku ketika itu memandangkan dia sendiri tidak tahu menahu. Dan kujuga tahu dia turut mempunyai ikatan dengan orang lain.

Setiap kali istikharah dilakukan, pastiku kan bermimpi wajah suamiku. Adakalanya bermimpi dia datang menolongku dari bencana bahaya yang menimpaku. Allahu Akbar. Aku benar-benar bingung dengan mimpi-mimpi itu. Selama itu juga aku mendiamkan diri.

Selamaku kenal suamiku, dia sendiri tidak mempunyai nombor telefonku. Begitu juga aku turut tidak mempunyai apa-apa medium yang membolehkan kami berhubung. Kami hanya berkomunikasi di makmal sebagai teman sekumpulan. Tidak lebih dari itu. Jika ada apa-apa yang perlu disampaikan aku akan meminta rakan sekumpulan lain untuk sampaikan berkenaan buku laporan atau apa-apa masalah berkenaan laporan ujikaji kepadanya.

Tambahan pula aku seorang perempuan yang memakai purdah membuatkan dia tidak berani untuk mendekati diriku. Memang aku sengaja tidak mahu meberikan nombor telefonku kepada mana-mana lelaki kerana mahu menjaga diri.

Sehinggalah suatu hari aku sangat-sangat memerlukan perkhidmatan sewa kereta dan kutahu bahawa suamiku ada menyediakannya. Lalu aku meminta nombornya daripada seorang teman sekelas. Di saat itulah aku mempunyai nombor bimbitnya.

Beberapa hari selepas aku menyewa keretanya, suamiku menghantar mesej kepadaku dengan soalan yang cepumas yang membuatkan jiwaku tidak keruan dan berdebar-debar. Hampir pengsan aku dibuatnya.

“Adilah, awak sudah berpunya atau belum?”

Sungguh ketika itu aku tidak tahu bagaimana harus kujawab pertanyaanya. Lalu kumemikirkan bahawa aku sudah mempunyai ikatan dengan orang lain walau tidak rasmi. Jawapan yang kuberikan kepadanya ialah “YA”. Aku menjawab sedemikian dalam keadaan tidak rela kerana hatiku amat menyukainya kerana hampir setiap hari dia hadir di dalam hatiku tanpaku pinta. Dan dia sentiasa hadir di dalam mimpiku tanpa kuharapkan.

Soalannya itu bagaikan mimpi jadi kenyataan. Bagai angan-angan jadi realiti. Sungguh tidak menyangka. Ketika itu aku tahu suamiku telah mempunyai ikatan dengan orang lain sebelum ini yang juga kawan rapatku sendiri. Kawanku itu juga selalu menceritakan kisahnya dengan suamiku ketika itu. Tidakku sangka dia yang diceritakan oleh kawanku itulah jodohku.

Selepas suamiku tahu bahawa aku telah mempunyai orang lain, dia tetap tidak berputus asa. Dia terus memujukku kerana dia yakin bahawa aku adalah jodohnya. Setiap hari aku terpaksa melihat dirinya yang sentiasa bermuram. Sedih yang kurasa ketika itu sedangkan akulah yang menolaknya.

Setiap kali aku teringatkannya aku akan sentiasa beristighfar dan adakalanya air mataku berguguran mengalir setiap kaliku berdoa kerana perasaan itu terlalu dalam sehingga aku sendiri tidak dapat meneka apa yang sedangku rasa.

Aku juga berusaha menjauhi dirinya sehingga aku menukar nombor telefon baru dan bloknya di facebook. Sehingga tiada lagi jalan untuk dia berhubung denganku. Sebulan berlalu, aku berusaha menjauhi suamiku. Selama itu jugalah Allah memberikan pelbagai ujian di dalam hubunganku dengan orang lain pada ketika itu sehingga aku terpaksa memutuskan ikatan yang sedia ada. Pada ketika itu aku sudah tidak sanggup menanggung beban menipu perasaanku sendiri bahawa aku tersangat menyukai suamiku di saat itu.

Aku telah menolak seseorang yang seringkali diberi petunjuk oleh Allah. Yang selalu hadir di dalam mimpiku. Akhirnya kugagahkan diri untuk menghantar mesej kepada suamiku bahawa kuterimanya sebagai jodohku. Malu sangat menebal. Hatiku berdegup kencang. Hanya kepada Allah aku bertawakal dan menyerahkan segalanya. Kuterfikir pada ketika itu, andai terjadi perkahwinan itu maka dialah jodoh yang terbaik buat diriku.

Rupa-rupanya perasaan aneh yang wujud dalam diriku sebelum ini terhadap suamiku adalah kerana dia jodohku yang kunantikan selama ini. Perasaan yang tiada siapapun tahu melainkan Allah s.w.t.

Bercinta selepas nikah tersangat indah. Kubersyukur kerana dapat mengenali suamiku selepas diijabkabulkan. Kubersyukur kerana dapat mencintai suamiku selepas nikah.

Istikharah cintaku kini berakhir dan menemui jawapan. Sebelumku menerima suamiku, pelbagai perkara bermain dihatiku. Ku terfikir, selama ini aku berdoa agar Allah memberikanku petunjuk akan siapa jodohku dan Allah telah tunaikan. Hatiku sentiasa tergerak ke arah suamiku. Oleh itu mengapa aku mahu menidakkan doaku sendiri?

Aku juga berdoa agar Allah mempercepatkan jodohku. Dan Allah telah mempertemukanku dengan seseorang yang benar-benar ingin mengahwiniku. Jadi mengapaku ingin menolak?

Ketika itu aku telah menanggung sakit sudah bertahun-tahun. Jadi kuterfikir ingin mempunyai seseorang di sampingku yang boleh menjagaku.

Aku juga pinta kepada Allah agar apabila jodohku telah sampai semoga hati ibu dan ayahku akan terbuka untuk membenarkan aku berkahwin ketika masih belajar dan Allah telah tunaikan juga perkara itu. Hati ibu ayahku yang selama ini tertutup yang berkeras menghalangku berkahwin terbuka dengan senang apabila mengenali suamiku. Walaupun belum bersemuka dan hanya mendengar suara, ayahku terus terpaut padanya. Membuatkanku benar-benar yakin untuk menerimanya.

Tidakku sangka semudah ini jodohku dengan suamiku sedangkan sebelum ini pelbagai rintangan dan dugaan menimpa aku ketika mempunyai ikatan dengan orang lain. Ada saja halangan yang terpaksa kutempuhi. Tetapi dengan suamiku ini, segalanya berlangsung dengan mudah. Segala yang dirancang berjalan dengan lancer. Tempoh pengenalan kami juga terlalu singkat yang diakhiri dengan ikatan perkahwinan. Kini dia yang hanya kawan sekelas sudah menjadi suamiku. Dia yang sebelum ini kucuba jauhi kini menjadi teman hidupku.

Tidak pernahku sangka jodohku adalah dengan Muhammad Anuar bin Razali. Seorang lelaki yang rajin, yang tidak kisah membantu orang lain kini menjadi suamiku. Yang selalu bertanya di dalam kelas itulah suamiku. Yang menjual laicikang di UIA itulah jodohku. =) =) =)

“Abang, sayang terima abang seadanya.”

63651_750443518341340_7402658264478703525_n

SCOLIOSIS.. Ujian Dari Allah.

Standard

Skoliosis ditakrifkan sebagai keadaan di mana tulang belakang seseorang membengkok dan melengkung pada paksinya. Ia lebih kerap berlaku di kalangan wanita iaitu sebanyak 2 peratus berbanding lelaki hanya 0.5 peratus.

scoliosis

 

Skoliosis terbahagi kepada beberapa jenis termasuk:

  • Idiopathic (punca tidak diketahui)
  • Congenital (skoliosis berlaku sejak di dalam rahim)
  • Neuromuscular (Kecacatan saraf tunjang dan otot seperti Cerebral palsy,muscular dystrophy)
  • Tumour (ketumbuhan pada saraf atau tulang belakang)
  • Infection (jangkitan kuman, contohnya tuberculosis)
  • Metabolic (gangguan proses bahan kimia dalam badan contohnya osteoporosis, Ricket)
  • Mesenchymal disorders (gangguan sel tisu badan contohnya Marfan syndromeEhler-Danlos syndrome)
  • Traumatic (kecederaan)
  • Degenerative (De Novo Scoliosis)

 

‘Idiopathic Scoliosis’ merupakan kes skoliosis yang paling kerap saya jumpa, diikuti dengan  ‘Degenerative Scoliosis (De Novo Scoliosis)’ dan ‘Congenital Scoliosis’. Dalam artikel kali ini saya ingin berkongsi dengan pembaca tentang ‘Idiopathic Scoliosis’ memandangkan ia adalah skoliosis yang paling kerap berlaku.

Skoliosis torasik kanan, apeks T9 Sumber: Dr. Ahmad Mahyuddin

Untuk pengetahuan anda, ‘Idiopathic Scoliosis’ ini dibahagikan kepada tiga kumpulan berdasarkan kepada umur pesakit semasa masalah ini dikesan.

  • Infantile Idiopathic Scoliosis adalah skoliosis yang dikesan ketika bayi lahir sehingga mereka berusia 3 tahun
  • Juvenile adalah skoliosis yang dikesan pada umur 3 hingga 10 tahun
  • Adolescent adalah skoliosis yang dikesan pada umur 10 tahun ke atas.

Adolescent Idiopathic Scoliosis (AIS) merupakan kumpulan skoliosis yang paling kerap ditemui.

Kenapa ia berlaku? 

Punca AIS masih lagi tidak diketahui secara pasti dan berdasarkan kajian, terdapat beberapa teori yang mungkin menjadi punca keadaan ini terjadi termasuk faktor genetik, masalah kolagen, hormon yang tidak stabil dan sebagainya. Sebilangan penyelidik turut mengkaji sama ada terdapat faktor mekanikal yang mungkin menyumbang kepada keadaan ini seperti membawa beg yang berat untuk jangka masa yang panjang.

Pada kebiasaanya, skoliosis disedari oleh ibubapa atau saudara-mara pesakit. Pesakit sendiri kebiasaannya tidak menyedari mereka mempunyai masalah tulang belakang. Apabila pesakit tampil dengan masalah ini, doktor akan bertanya beberapa soalan yang dapat memberi maklumat penting tentang sebab terjadinya skoliosis seperti usia ketika pertama kali datang haid, sejarah skoliosis dalam keluarga, rasa kebas atau lemah pada kaki, kesukaran pernafasan, serta masalah membuang air besar dan kecil.

Menurut kajian, wanita yang mengalami skoliosis didapati lebih berisiko untuk mempunyai magnitud lengkungan tulang belakang yang lebih teruk berbanding lelaki. Antara faktor lain yang menghasilkan magnitud lengkungan yang besar adalah ketika pesakit menempuh usia akil baligh (puberty) dan bagi pesakit yang mempunyai magnitud skoliosis yang besar pada masa ia mula dikesan.

Pemeriksaan

Seterusnya doktor akan membuat pemeriksaan teliti termasuk ‘Adam forward bending test’ di mana doktor akan berdiri di belakang pesakit dan pesakit akan diminta bongkok ke hadapan. Tujuannya untuk mengesan ketidakseimbangan tulang skapula pesakit (Scapular hump). Pemeriksaan ini juga digunakan bagi melihat sama ada kebengkokkan tulang belakang pesakit itu keras (rigid) atau fleksibel. Ia amat penting untuk menentukan jenis rawatan yang akan diberikan. Pemeriksaan lain termasuk pemerhatian keadaan pesakit ketika berjalan, memeriksa keseimbangan tulang bahu dan pinggul (shoulder and pelvic balance) serta pemeriksaan saraf (neurological assessment).

Pengiraan 'Cobb's Angle'  Sumber: Spine Secrets, Vincent J. Devlin, page 67.

Pemeriksaan X-ray pula penting bagi mengetahui tahap skoliosis yang dialami pesakit. Secara lazimnya x-ray dilakukan ke atas keseluruhan tulang belakang termasuk tulang pinggul pesakit. Pemeriksaan x-ray dapat menentukan  kedudukan Apeks (tempat tulang belakang yang paling bengkok), arah kebengkokkan serta mengira magnitud darjah kebengkokkan dengan menggunakan ‘Cobb’s angle’.

Sumber: http://www.e-radiography.net/radpath/r/risser-sign.htm

X-ray pinggul pula diambil untuk menentukan tahap kematangan tulang pesakit (Risser staging) bagi menjangka sama ada darjah kebengkokkan skoliosis pesakit akan bertambah teruk pada kadar yang pantas atau sebaliknya.

Sekiranya terdapat tanda-tanda kerosakan saraf  seperti simptom lemah atau kebas pada kaki, atau kegagalan mengawal pencerut najis atau kencing, doktor mungkin perlu membuat pemeriksaan MRI (Magnetic Resonance Imaging) bagi memastikan keadaan saraf tulang belakang.

Rawatan

Secara keseluruhannya, rawatan bagi skoliosis merangkumi penggunaan tiga ‘O’ – ‘Observation’ (pemerhatian), ‘Orthosis’ (pengunaan alat sokongan dengan tujuan pembetulan tulang yang membengkok atau melengkung) & ‘Operation’ (pembedahan).

Secara amnya, skoliosis dengan magnitud kurang daripada 20 darjah tidak memerlukan sebarang rawatan yang spesifik. Temujanji untuk rawatan susulan setiap 6-12 bulan akan diberikan untuk pemeriksaan lanjut dan x-ray.

Sumber: ADAM interactive anatomy

Bagi skoliosis dengan magnitud 20-40 darjah, ia biasanya dirawat dengan ortosis atau ‘bracing’. Rawatan ini bergantung kepada umur serta tahap kematangan tulang pesakit (Risser staging). Ortosis tidak sesuai digunakan untuk masalah tulang belakang yang telah matang (mature spine), magnitud melebihi 40 darjah dan juga dalam kes-kes tulang  torasik yang melengkung ke belakang (thoracic lordosis).

Faktor yang amat penting bagi rawatan dan pemakaian ortosis ini ialah kerjasama daripada pesakit. Sesetengah ortosis memerlukan pesakit memakainya selama 23 jam setiap hari. Pesakit hanya boleh menanggalkannya ketika mandi. Tanpa kerjasama dari pesakit, rawatan pasti tidak akan berjaya.

Pembedahan pula mungkin perlu dilakukan bagi pesakit remaja yang mempunyai skoliosis melebihi 40 darjah, skoliosis tulang torasik melebihi 30 darjah (boleh menganggu fungsi paru-paru dan jantung) serta skoliosis yang melebihi 50 darjah pada pesakit dewasa.

Pembedahan biasanya melibatkan prosedur menstabilkan tulang belakang melalui pembedahan depan atau belakang (anterior or posterior instrumentation) atau kedua-duanya sekali dengan menggunakan implant serta tulang tambahan (bone graft). Kebengkokkan akan cuba dibetulkan sehingga hampir menyamai tulang belakang yang normal.

Kesimpulannya, sekiranya anda mempunyai ahli keluarga atau rakan yang mengalami skoliosis, nasihatkan mereka supaya segera ke hospital untuk pemeriksaan dan rawatan lanjut. Lebih awal ia dikesan, maka lebih besar kemungkinan rawatan pembedahan dapat dielakkan.

Artikel ini ditulis oleh salah seorang penulis tetap Malaysian Medical Gazette, Dr. Mahyuddin, seorang pakar bedah ortopedik yang bertugas di sebuah hospital di Pahang. Kenali beliau dengan lebih lanjut di laman The Team.

Dan saya adalah penghidap skoliosis.. Tapi itu tidak pernah menghalang diri saya untuk bergiat lasak dan aktif. Hidup mesti tetap diteruskan dengan penuh ketabahan.  Dan kebengkokan tulang saya sebanyak 45 degree..

Kadang kita tertanya bagaimana mereka yang tulang belakang abnormal ini menjalani kehidupan mereka.

Kerana Allah tidak akan menguji hamba-Nya sekiranya tidak mampu. =)

Kemanisan dalam Kepahitan ><

Standard

Ramai yang bertanya, “Adilah, kenapa tak update blog?” “Adilah, nak tahu kesinambungan cerita Istikharah Cinta Hani. Cepatlah sambung.” “Aku tengah tunggu update dari blog hang ni.. Bila nak start?” “Dah lama tak nampak post baru. Rindu nak baca.”

Saya malu untuk menulis kerana tiada bakat dan kepandaian. Kedua kerana malas dan sibuk dengan belajar dan kelas.

Hmm.. Hanya keluhan yang mampu dilepaskan. Bukan tidak mahu menulis lagi, tetapi semangat sedikit luntur kebelakangan ini, tiada cerita menarik yang dapat dikongsi, terasa sesak dan berat tersimpan di dalam dada, malas untuk berkongsi, sebaliknya hanya diam membisukan diri. Tetap tersenyum walaupun sukar. 🙂

Nampaknya semuanya semakin sukar dan tidak mudah. Selalu kita mendengar orang menyebut, “Kita hanya merancang, tetapi Allah jua yang menentukan. Bersabarlah….”

Dot dot dot… Oleh itu jangan cepat berputus asa dan lemah.

Namun, kehidupan tetap perlu diteruskan. Di dalam hidup ini ujian merupakan sunnatullah buat hamba-Nya. Bukan tanda Allah tidak sayang kerana Allah Maha Pengasih dan Penyayang. Hikmahnya terlalu banyak untuk diambil iktibar dari semua ujian yang perlu kita lalui bukan?

Saya teringat akan analogi yang dikongsikan oleh seorang kakak usrah tempoh hari tentang ujian dan mehnah. Analoginya mudah saja. Kakak bertanya, “Mengapa jalan raya itu dibina bertar, bukannya bermozek atau rata sahaja?”

Seorang menjawab, “Kerana sekiranya jalan raya itu tidak bertar dan tidak berbatu ia akan menjadi licin kerana tiada daya geseran lalu akan berlakunya kemalangan dan perlanggaran. Jalan yang kasar itu dicipta demi keselamatan pengguna jalan raya.”

Begitu juga dengan kehidupan kita ini. Andai sepanjang perjalanan hidup kita ini semuanya mudah sahaja, pelbagai masalah akan timbul kerana ujian itu mematangkan diri, membuatkan kita lebih berfikir, membuatkan kita lebih tabah dan sabar. Ujian-ujian itu diciptakan demi mendidik diri menempuh jalan menuju redha Allah. Redha Allah adalah hadiah yang paling berharga yang mahu kita semua miliki. Kerana jalan keredhaan adalah jalan menuju syurga Allah.”

ujian allah

Walaupun pelbagai ujian yang melanda, kita tetap perlu mempositiifkan diri dan sentiasa fokus dalam aktiviti seharian. Belajar, bersosial, berusrah, tarbiah,dakwah, dan aktiviti-aktiviti lain mestilah diteruskan seperti biasa.

Meskipun hati terasa berat dengan bebanan ujian dan terasa pahit, namun senyuman yang manis tetap terukir kepada teman-teman yang lain kerana disitulah tersembunyinya sebuah ketabahan. Ketawa dan jenaka tetap menghiasi hari-hari kita kerana apabila kita membahagiakan orang lain, kebahagiaan untuk diri sendiri juga tetap terasa. Langkah kaki juga mesti tetap padu dan kukuh meskipun hati terasa lemah.

Mukmin yang hebat itu hanya lemah di hadapan Allah, tetapi tampak kuat di mata manusia kerana itulah dakwah dan perjuangan. Seorang daie itu mestilah sentiasa kuat dan tabah kerana dia perlu membimbing manusia lain dan juga dirinya sendiri tabah dengan ujian Allah. Seorang muslim itu tentulah daie kerana Allah telah menciptakan manusia untuk menjadi khalifah di atas muka bumi.

Ujian itu indah dan manis bagi mereka yang mencintai dan mengenali Allah. Saya teringat akan kata-kata seorang pensyarah Biochemistry, Dr Tariqurrahman, “ Everybody who has no scared to Allah, he or she will scared to everything. Everybody who scared to Allah, will scared to nothing.” Kerana seorang muslim yang hanya takut kepada Allah (seksaan-Nya), akan sentiasa patuh dan yakin kepada Allah tanpa sedikitpun keraguan, dan berani menempuh cabaran.

Ujian itu mendekatkan diri kita kepada Allah. Manisnya cinta Allah kepada hamba-Nya. Dicptakan dugaan supaya kita dekat dengan-Nya. Subhanallah.. Apabila ditimpa ujian, pastilah terasa sakit, seluruh jasad juga menanggung kesusahan. Oleh itu, jangan mudah berputus asa dari rahmat Allah. Perbanyakkan zikir, istighfar, solat, membaca Al-Quran dan perbanyakkan doa agar Allah berikan kemudahan kepada kita semua.

Dr. Tariq juga pernah bercerita tentang kisah Nabi Ayyub yang ditimpa ujian penyakit yang dahsyat. Namun, kesakitan itu tidak sedikitpun dikeluhkan oleh nabi. Sebaliknya baginda mengganggap ujian itu indah kerana mendekatkan dirinya kepada Allah. Meskipun susah, namun tidak sedikitpun nabi mengeluh. Itulah contoh manusia yang diuji, tetapi ketaatannya kepada Allah semakin membuah dan bercambah.

Ujian itu membuatkan air mata seringkali mengalir. Itulah tanda hati masih lembut untuk mengadu kepada Allah. Hati yang keras akan susah mengingati Allah dan sukar menerima hidayah. Oleh itu berbahagialah andai air mata itu mengalir membasahi telekungmu kerana Allah telah titipkan rasa kerendahan hati di dalam diri kita. Namun, bersabar dan menjadi mukmin yang kuat itu lebih baik.

=) =)

Saya tidak kuat, tetapi kerana hadirnya teman-teman di sisi membuatkan saya cuba tabahkan hati dan meneruskan misi dakwah dan tarbiah dengan kesungguhan. Kerana kasih Allah jualah saya masih teguh berdiri, tetap melangkah menuju keredhaan Ilahi.

Ujian itu rahmat,

sabar itu cinta,

dugaan itu membahagiakan,

sakit itu indah,

bagi insan yang yakin dengan Tuhan.

Istikharah Cinta Hani 2

Standard

Buku teks Management dan buku nota Hani telah tersedia di atas meja belajarnya. Sebatang pensel kayu dan beberapa batang pen berselarakan di atas meja. Jam di meja menunjukkan pukul 2 petang. Hani menjenguk ke tingkap. Langit begitu cerah sekali. Matahari sangat setia menyinari bumi lalu menjadi terang dengan penuh keindahan. Angin hanya bertiup perlahan, lalu pokok tidak menarikan daun-daunnya yang indah.

Tangan ditadah dan doa dipohon dengan kerendahan hati. Mudah-mudahan ilmu yang dipelajarinya diberkati.

Pensel kayu yang dihujungnya ada pelekat yang tertulis, “Setitik dakwat, sejuta dakwah” yang selalu menjadi motivasi kepada dirinya diambil lalu dicatat segala nota-nota penting. 12 hari lagi Hani bakal menduduki peperiksaan akhir tahun.

Hani mahu bersungguh-sungguh kali ini. Dia mahu menjadi seorang muslim yang berjasa kepada agama, yang berilmu. Di samping itu dia juga berharap dengan keputusan yang baik nanti melayakkan dia memohon biasiswa. Kerana pinjaman ptptn yang diperolehnya tidak mencukupi untuk membayar yuran dan untuk perbelanjaannya sehari-hari..

Ayahnya pula tidak mampu untuk memberikan lebih wang kepadanya kerana gaji yang diperoleh hanya cukup-cukup makan untuk keluarganya. Kerana itulah keazamannya lebih kuat kali ini.

Gerak tari penanya semakin lama semakin perlahan kerana fikirannya mengelamun tidak tahu ke mana. Matanya tertumpu pada bait-bait ilmu yang tercatat di buku, tetapi hatinya jauh melayang kepada seseorang.

“Ya Allah.. Ini bukan di atas kekuasaanku. Kuserahkan segalanya kepada-Mu.”

Hani tidak mahu merancang dan berbincang, biarlah Allah yang menentukan dan mengaturkan segalanya.

Pensel ajaibnya dicapai semula. Dia cuba membetulkan kembali fokusnya. Sukar sekali…. Hani menggeleng.

“ Ya Allah..Benar aku lemah. Kuserahkan segalanya kepada-Mu.”

“Hmmm…” Keluhan panjang dilepaskan. Hani berserah.

http://bit.ly/1mjtYdk

Aku Ingin Menjadi Hamba

Standard

Suasana petang ini redup sahaja dengan sedikit kepanasan matahari yang tidak terlalu menyengat. Lemah kaki berjalan pulang dari Kuliyyah Of Science ke Mahallah Maimunah.. 30 minit berlalu berjalan dari kuliyyah, tapi masih belum sampai ke bilik.

Hari ini badan terasa begitu penat dan lesu.. Barangkali mungkin kerana kurang sihat. Lalu langkahku hari ini lebih perlahan daripada biasa..

Jenuh fikiran mempositifkan diri, “Adilah kuat, Adilah tak letih, Adilah optimis…”

Lalu langkah diperlajukan sedikit.. Langkah demi langkah kupijak di atas bumi Allah yang indah ini. Hati cuba untuk tidak merungut..

“Biasalah, hidup ini mana boleh tiada ujian.”

Kerana langkah ini lebih perlahan daripada biasa, membuatkan aku sempat untuk berfikir panjang. Pelbagai persoalan bermain di hati yang lemah ini..

“Ya Allah.. Apa erti aku hidup di atas bumi ini andai diriku penuh dengan dosa?”

“Ya Allah… Apalah erti hidup ini andai di dalam hatiku ini tiada pun aku mengingati-Mu?”

“Ya Allah.. Apalah erti hidup ini sedangkan langkah kakiku ini, tiada pun Engkau di hatiku?”

“Ya Allah.. Jadikanlah aku orang yang beriman dan bertaqwa kepada-Mu. Tetapi layakkah aku kerana orang yang beriman dan bertaqwa itu adalah orang yang Kau cintai sedangkan aku ini tidak layak untuk syurga-Mu.”

“Ya Allah…”

Air mataku bergenangan…

Di dalam perjalanan itu aku selisih dengan mahasiswi yang lain..

Assalamualaikum..” Salam diberi kepada mereka yang kutemu. Senyuman yang mereka balas dan salam yang mereka balas membuatkan hatiku tersenyum tenang. Barangkali mungkin kerana doa di dalam salam itu yang mendoakan kesejahteraan dan keselamatan..

Sampaikanlah salam kerana ianya doa, ianya pengikat kasih sayang, penyembuh hati yang berkelana.. Subhanallah..

Aku bukanlah seorang bidadari syurga kerana aku tidak layak. Tapi aku ingin sekali menjadi seorang hamba. Cukuplah diriku ini menjadi hamba. Aku ingin sekali menjadi hamba.. hamba kepada Allah, bukan hamba kepada dunia ini.

http://bit.ly/1mjtYdk

Kenapa Awak Berpurdah?

Standard

“Bunyi bising memecah kesunyian pagi. Angin pagi terasa begitu dingin. Tetapi mengapa hati ini sukar mensyukuri segala nikmat? Allah…”

Pelbagai persoalan dilontarkan kepada saya apabila saya mula memakai purdah. Dan ada yang masih terus bertanya dan bertanya… “Adilah, kenapa Adilah pakai purdah?” “Adilah, kenapa awak pakai purdah?” Tidak putus-putus soalan itu ditanya. Allahu Akbar… Soalan yang memerlukan jawapan yang sangat panjang untuk aku sampaikan..Kerana ia bukan dariku, tapi ini semua ketentuan Allah.

Segalanya bermula di HATI. Di saat hati ini merindukan Tuhan, mahu sekali wajah ini menjadi rahsia. Di saat hati ini merindukan Tuhan, mahu sekali aku tutupkan wajahku. Tidak tahu mengapa.. Hati ini memberontak untuk aku memakai purdah.

Hatta, bukan kerana ada sesiapa yang menyuruh. Tiada seorang pun yang memintaku untuk memakai purdah, tetapi kerana hati ini menjadi enak apabila wajah ini menjadi rahsia. Hati ini semakin dekat dengan Allah apabila wajah ini ditutup dengan secebis kain.

Aku tertanya-tanya pada mulanya, “ Ya Allah… Kenapa Kau takdirkan aku memakai purdah sedangkan aku tidak mampu dan lemah. Ya Allah, kenapa Kau ujiku begini sedangkan aku berasa tidak mampu. Aku tidak mampu menanggung ujian ini ya Allah. Terlalu berat buatku.” Sungguh, aku tidak kuat…

Ini juga jawapan di atas persoalan teman-teman, kerana ini ujian Allah untuk hamba-Nya yang lemah ini.

Aku bukanlah seorang yang hebat, warak, alim dan solehah. Aku benar-benar cuma insan biasa yang tidak punya apa-apa kelebihan, atau kecantikan.. Bahkan aku juga tidak terlepas daripada melakukan dosa dan maksiat. Malah aku bukanlah berasal daripada keluarga yang berpendidikan agama yang tinggi, ayahku bukan ustaz, ibuku bukan ustazah. Malah di saat aku memakai purdah, mereka juga tidak tahu..

Berat hati ini untuk memberitahu mereka. Tetapi kerana Allah, aku lakukan juga meskipun berat yang teramat sangat.

Emak dan abah pada mulanya sukar menerima.. Allah, berat hatiku menanggung ujian itu. Sedih.. Tapi mereka mula menerimaku seadanya kerana aku adalah anak. Kasih sayang ibu dan ayah membuatkan mereka menerimaku seadanya. Mereka menyayangiku seadanya.

Alhamdulillah..

Jawapannya, kerana hati ini yang meminta untuk menuruti aku untuk mentaati perintah Allah. Andai tidak dituruti, aku berasa tidak senang. Jawapannya, kerana aku mahu lebih dekat dengan Allah.. Jawapannya, kerana aku mahu dicintai Allah… Jawapannya, kerana aku rindu kepada Allah..

Pada mulanya, saya  berasa agak berat meskipun telah memakai purdah. Kerana tidak biasa apabila orang sekeliling asyik memandang dan bertanya. Berhari-hari air mata ini berguguran mengalir ke pipi tidak henti. Selera makanku hilang dan aku hilang dunia sekeliling.

Sebulan berlalu, dua bulan berlalu dan kini sudah 3 bulan aku memakai purdah, Alhamdulillah Allah beri kemudahan demi kemudahan. Ini ujian buatku…

Sahabat, sampaikanlah doa buat diriku ini juga. Kerana aku jua insan seperti kalian, tiada bezanya. Ilmuku sedikit, amalku juga sedikit, ibadahku juga lemah sekali..

http://bit.ly/1mjtYdk

ISTIKHARAH CINTA HANI

Standard

Hani juga sama seperti kebanyakan manusia yang tidak terlepas daripada diuji dengan rasa suka dan cinta pada seseorang. Sekali hatinya terdetik dengan rasa itu, terus dahinya menyembah sujud kepada yang Esa memohon perlindungan dan petunjuk daripada Allah s.w.t.

Hani tidak mahu rasa yang hadir di dalam hatinya itu dipengaruhi oleh hasutan syaitan, dan bisikan nafsu yang akan membinasakan dirinya sendiri kelak. Bercucuran air matanya mengalir deras membasahi kain telekungnya yang putih kerana takut akan ujian itu.

Tidak pernah dia menyandarkan rasa cintanya kepada manusia kepada Allah.. Tidak pernah. Entah kenapa kali ini dia benar-benar menyerahkan seluruh jiwa dan raganya kepada Allah di saat hatinya telah diketuk oleh seorang insan.

“Apa nak jadi, jadilah…” Suka atau tidak, yang pastinya dia akan terus memohon kepada Allah melalui solat istikharah dan doa yang tidak putus..

Baris-baris ayat cinta disusun dengan kemas di dalam hatinya berpandukan dengan mujahadah dan ketaqwaannya kepada Allah. Sekalipun tidak dicanang dibibirnya.

Kala rindu.

Ditepisnya dengan sinaran keimanan yang ada di dalam hatinya.

Terbitnya Cinta.

Disimpan rapi di dalam sanubarinya berlandaskan ketaqwaannya kepada yang Maha Mengetahui.

Allah… Berat benar menanggung rasa cinta andai tidak disandarkan kepada Allah. Setiap kali rasa sukar itu menjengah ke dalam hatinya, terus dia salurkan kepada Sang Pencipta.. Langsung tidak dia menyatakan rasa itu kepada makhluk.

“ Ya Allah.. Andai benar dia jodohku, dan aku adalah jodohnya, maka permudahkanlah. Andai sukar, permudahkanlah, andai jauh dekatkanlah, andai haram sucikanlah.. Andai benar dia jodohku, satukanlah hatinya dengan hatiku, dan titipkanlah rasa cinta semata-mata keranaMu”

Doa yang tidak putus-putus demi sebuah keredhaan yang Esa.

Nah. Semakin hari rasa itu semakin bercambah antara mereka. Tautan hati itu semakin kuat dirasai. Tiada siapa yang tahu adanya cinta di antara mereka melainkan Allah yang Satu. Cinta yang hadir di dalam hati membuatkan insan yang bernama Hani ini semakin merindui dan mencintai tuhannya.

Setiap kali timbul soal perbincangan tentang baitul muslim antara mereka, hanya satu yang bermain di fikiran Hani, “ISTIKHARAH DAN DOA”.. itu sahaja yang sentiasa topik perbualan hati mereka. Tidak pernah kata’cinta’, ‘sayang’, ‘rindu’ hadir di antara mereka. Kata cinta, sayang dan rindu itu tidak mudah terluah di bibir, sebaliknya hanya tersimpan di dalam hati buat rakaman tuhan mereka.

Mujahadah cinta yang Hani korbankan ini semata-mata kerana dia tidak mahu korbankan cintanya kepada Allah. Andai dia kehilangan cinta manusia sekalipun, Hani tidak sanggup kehilangan cinta yang Maha Agung.  Ibadah dan aqidahnya di jaga rapi, hatta ikhtilatnya juga dia tidak mahu pinggirkan. Biarlah orang menggelarnya jumud kerana tidak ber’couple’, tidak bersosial dengan lelaki, asalkan dia keredhaan Allah bersamanya.

Tidak pernah sekalipun doa dipanjatkan dengan alpa dan leka. Sebaliknya dengan penuh pengharapan dan kebergantungan kepada Allah.

Allahu Akbar, Maha suci Allah… Setiap kali Hani menunaikan solat istikharah, pasti ada sahaja peristiwa yang sukar diterjemahkan..

“Ana mahu menjadikan anti sebagai isteri. Sudilah menunggu ana. ”

Siapa yang tidak bahagia, tetapi sebenarnya Hani sedang diuji. Sukarnya Hani melalui ujian ini hanya Dia yang Esa sahaja yang mengetahuinya. Pelbagai ujian yang menimpa Hani dan dia, tetapi harapan Hani kepada Allah tidak putus. Kerap kali manik-manik jernih mengalir ke pipinya.. Selalu hatinya ditusuk pedih tetapi digagahi jua untuk tidak putus kebergantungan kepada Allah.

Allah.. Hani berdoa lagi.. tidak sekalipun dia merasakan bahawa dia telah berjaya. Tidak, hatinya masih sarat dengan pengharapan kepada Allah.. Doa yang tidak putus bagai angin yang tidak pernah berhenti bertiup, bagai air sungai yang tidak berhenti mengalir.

Istikharah Hani tidak putus setiap hari. Hari demi hari berlalu.. semakin hari semakin Allah menunjukkan jalan kemudahan. Mahu sekali hatinya berkata bahawa dia benar-benar cinta dan rindu kepada  si dia tetapi ditahannya demi sebuah pengharapannya kepada Allah.. Demi manisnya sebuah keberkatan.

Seandainya dikorek hatinya yang paling dalam, pasti tidak berkurang pun kasih sayang yang dipendamnya buat insan dicintainya kerana setiap kali rasa itu hadir, kepada Allah sahajalah tempat dia mengadu.. Jangan sekalipun rasa cinta Hani kepada dia mengatasi cinta kepada Allah.

Kerana.

Sesungguhnya siapa yang menghadirkan rasa cinta itu kalau bukan Allah s.w.t. Oleh itu, janganlah khuatir andai diuji sebegini kerana Allah sentiasa ada untuk memudahkan jalan. Yang pastinya janganlah jalan-jalan cinta itu dicemari dengan dosa-dosa dan maksiat kepada-Nya. Bukannya memilih jalan-jalan yang dibenci oleh-Nya seperti ber’couple’, bermesej siang dan malam, bergayut di telefon tengah-tengah malam dan berjumpa berdua-duaan di suatu tempat…

Setiap kali Hani online facebook, pasti akan terlihat dia yang turut online juga. Tetapi Hani menguatkan diri untuk tidak menegur dia. Meskipun dengan satu klik Hani mampu berhubung dengannya, tapi tetap Hani tidak melakukannya.. Hanya kepada Allah tempat Hani berhubung.

Begitu juga dengan si dia, sekali sekala ada juga menegur Hani, ada ketikanya terlihat juga cintanya untuk Hani membuatkan Hani tersenyum sendirian, membuatkan hatinya berbunga indah, tetapi keimanan mereka tetap menghalangi mereka daripada merentasi batas yang telah ditetapkan oleh agama.

Hanya hati yang berbicara, tautan hati itu tetap di rasa, keindahan cinta itu tetap ada, tetapi segalanya “ISTIKHARAH DAN DOA” tetap menjadi topik di hati mereka. 4 bulan telah berlalu, istikharah tidak pernah putus meskipun masing-masing telah tahu rasa di hati. Namun kebergantungan kepada Allah tetap menjadi jalan utama.

Persoalan yang timbul, ‘mengapa ISTIKHARAH DAN DOA’ menjadi jalan utama?

Jawabnya…

Kerana belum pasti dia jodoh Hani dan belum pasti Hani adalah jodohnya. Hanya Allah yang tahu, jadi biarlah Allah yang mengatur.

Kata kuncinya, ‘YAKINLAH DENGAN ALLAH’