Mak, “aishiteru”

Standard

“Mak..”

Hatiku berbisik halus..

Air mata bergenangan, bertakung di kelopak mataku yang terlalu merindui seorang insan yang sangat rapat denganku. Sebagai anak sulung, bagiku emaklah ibu, emaklah sahabat, emaklah teman yang paling setia disisiku. Sejak mataku mampu melihat dunia ini, emaklah yang selalu menghiburkan dan mendidik dengan tegas dan penuh kasih sayang.

Di saaat hatiku dirundung resah, hanya satu yang aku fikirkan.

“Mak, sihatkah kau di sana..” air mataku mengalir laju. Petang itu hatiku benar-benar sayu kerana teringat pada emak dan abah di kampung. Hati terlalu rasa ingin pulang menjenguk mereka. Tapi apakan daya, masa dan kesibukan tidak mengizinkan.

Kawan-kawan sekeliling melabelkan aku seorang yang pendiam. Tapi kamu tidak pernah melihat aku dengan emak.. Kami mampu berborak sejak bangun tidur sehinggalah pergi tidur semula.. Kami mampu berkongsi pelabagai perkara tanpa jemu, bergelak ketawa dan menangis bersama. 1001 cerita dikongsikan antara aku dan emak. Di sisinya, akulah anak yang paling riang. Riuh satu rumah dengan gelak tawa aku dan emak. Sehingga emak melabelkan aku sebagai seorang yang tidak matang.

Begitulah saya dengan emak. Terlalu rapat sehingga apabila jarak memisahkan, hati terasa terlalu sedih.

Kasih sayang seorang ibu itu terlalu luar biasa. Aku terfikir, mampukah diri yang lemah ini menjadi seorang ibu seperti dirinya yang sangat kuat dan tabah pada suatu hari nanti.

Emak mengajarku pelbagai perkara sehingga kadang-kadang aku tidak sedar bahawa dia mendidikku dengan begitu halus.

Dengan kawan-kawan, aku berasa sedikit jauh dan sukar untuk berasa begitu. Iaitu satu perasaan sayang sepertimana aku dengan ibu. Kerana duniaku adalah ibu, abah, adik-adik, tok dan tokwan sejak aku kecil sehingga besar.  Duniaku adalah dengan mereka. Duniaku tanpa mereka adalah asing bagiku.

Sahabatku berpesan, kalau sayang, jangan terlalu sayang kerana yang hidup pasti akan mati. Tapi apakan daya, andai mereka pergi, kuberharap ada seseorang yang dapat mengisi kekosongan hidupku dengan menghadirkan seseorang seperti mereka.

“Emak”

Barangkali saya menulis tentang emak kerana di saat ini hati ini terlalu merindui dia.. Air mata ini sukar untuk mengalir melainkan ada hal yang berkaitan dengan keluarga. Ia terlalu menikam dan menekan jiwa dan perasaanku.

Tapi kalau berkaitan dengan emak, abah atau adik-adik, air mata ini lebih senang untuk mengalir. Banyak kali emak berpesan supaya kuat semangat dan banyakkan bersabar. Aku tidak kisah apa sahaja pandangan orang terhadapku atau melabelkan aku sebagai anak manja atau sebagainya. Tidak peduli sama sekali. Kerana mereka tidak mengerti.

“Emak”

Aku rindu segalanya tentang dirinya. Emak marah kerana sayang, emak tegas kerana sayang, emak sedih kerana sayang. Kasih sayangnya itulah yang terlalu berharga kerana segala setiap perbuatannya dan apa yang dirasainya itu adalah kerana sayang semata-mata.

Mungkin semua tidak tahu kenapa saya rapat dengan emak dan abah serta adik beradik yang lain. Saya pernah sakit. Sakit yang sangat teruk. Dan mereka sahajala yang setia menemaniku sepanjang saya sakit. Mereka sahajalah yang menjadi saksi melihat saya sakit. Mereka sahajalah yang sedia memenuhi segala keperluanku semasa aku sakit.

Mana mungkin insan sebegitu rupa membuatkan aku senang berjauhan dengan mereka. Kerana terlalu banyak pengorbanan dan kasih sayang yang telah mereka curahkan buatku.

Di saat sahabat-sahabat lain berada entah di mana, di saat itu emak dan abah sahajalah yang sentiasa di sisiku.. Sangat setia dan tabah menjaga dan merawatku sepanjang aku sakit.

Allah..

Semoga Kau merahmati mereka.

Emak..

dan

Abah..

 

 

Advertisements

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s