Kerana Sayang

Standard

Angin petang yang sayu menerjah ke dalam biliknya. Menjengah ke pintu hatinya yang sedang mengaduh kesakitan kesedihan yang amat sukar ditafsirkan. Semenjak  pagi sehingga petang dia masih belum menjamah sedikitpun makanan. Selera makannya hilang kerana terlalu dihimpit rasa sedih. Beberapa kali air matanya mengalir ke pipinya pagi tadi.

Mujurlah purdah yang menutupi wajahnya menutup kesedihan di hatinya. Tetapi sesekali air matanya dikesat perlahan. Apabila ditanya mengapa, katanya kerana membuang habuk di mata. Alasan biasa yang sangat kuno.

Dia sendiri tidak faham kenapa hatinya terlalu dihimpit sesuatu rasa sedih yang mendalam. Bibirnya bisu seribu bahasa, fikirannnya kosong menerawang merata, hatinya berbaur pelbagai rasa. Dia sendiri tidak pasti.. Mengapa?

Pagi tadi Hani bersama-sama sahabatnya menghadiri temuduga untuk progam tahfiz. Ramai pelajar yang hadir ke program tersebut. Selepas mendengar taklimat daripada pihak pengurusan, Hani dan rakan sekumpulannya seramai 10 orang diberi masa 30 minit untuk menghafal surah Ghafir bermula dari ayat 17.

“Baiklah, lagi 30 minit saya akan panggil kamu semua untuk memperdengar bacaan. Mesti hafal lebih daripada satu muka surat ye. Kalau kurang, kami tidak akan menerima.”

Hani terkejut berbaur satu perasaan yang dia sendiri tidak faham. “Lebih dari satu muka surat dalam masa 30 minit?” Tetapi hatinya rasa kosong, fikirannya juga tidak tertumpu kepada hafalan. Sedangkan temuduga ini adalah temuduga yang dia tunggu-tunggukan. Tetapi mengapa apabila tiba hari yang dijanjikan itu, dia tidak memberi sepenuh komitmen terhadap hafalannya?

Nah. Hani gagal menghabiskan hafalannya. Hanya separuh daripada muka surat sahaja yang mampu dihafalnya. Dia sudah dapat mengagak bahawa dia adalah antara peserta temuduga yang tidak akan dipilih.

Usai sahaja keluar dari bilik temuduga tersebut, dia mengadu rasa hatinya kepada Hanisah, sahabat sejati yang selalu memahami dirinya. Mereka berjalan beriringan keluar dari bangunan itu.

“Hanisah, saya rasa sedih..”

“Kenapa Hani?” pujuk Hanisah sambil memegang bahu Hani.

“Hmmm…. Saya tak tahulah nak ceritakan bagaimana. Tak apalah, lain kali sahajalah.”

“Eh, janganlah macam tu. Hani, kalau awak ada masalah, lebih baik jangan dipendam. Takut memakan diri nanti.”

“Hmmm, tak apalah Hanisah, lain kali saya ceritakan ya.”

Hanisah mengalah dengan sahabatnya yang selalu memendamkan masalah. Akhirnya, Hani tetap tidak menceritakan apa-apa. Dia berharap agar hatinya dapat sembuh dengan sendirinya walaupun memakan masa yang lama.

Bagi Hani, sifatnya yang suka memendam itu lahir kerana dia seorang anak sulung. Sebagai anak yang paling tua, dia selalu mengalah dan berkorban untuk orang lain. Dia tidak suka melihat orang lain bersusah payah untuknya hatta untuk mendengar keluhan hatinya sekalipun. Dia tidak suka hal tersebut berlaku. Biarlah apa yang dia rasa, hanya dia dan Allah sahaja yang tahu.

Sebenarnya, Hani telah melakukan sesuatu keputusan yang sangat besar di dalam hidupnya iaitu menjauhkan diri daripada seseorang yang sangat dia sayangi dan kagumi demi kebaikan orang itu tersebut.

Sebagai seorang perempuan, hatinya kaya dengan kasih sayang, cinta dan penghargaan luar biasa terhadap orang yang disayanginya. Dengan segala kekurangan dirinya, dia merasakan dirinya terlalu kerdil dan tidak layak untuk bersama dengan orang yang dia sayang.

Pergi bukan bererti dia tidak sayang, atau tidak suka, tetapi kerana dia mahu berkorban untuk insan yang dikasihinya.

Kerana baginya, kekurangan yang ada pada dirinya itu hanya memberikan bebanan dan kesusahan kepada orang lain. Oleh itu, dia mengambil jalan pintas dengan pergi dari hidup seseorang dengan rasa yang sangat berat dan pilu kerana baginya itulah yang terbaik. Dia merasakan hadirnya dia dalam hidup seseorang hanya mengundang pelbagai masalah.

Kali ini dia mengambil keputusan untuk tidak mementingkan dirinya sendiri. Walaupun dia sedar bahawa keputusan yang dia buat itu sebenarnya memberikan seribu rasa penyesalan di dalam dirinya dan membuatkan dirinya diselubungi rasa sedih yang teramat sangat, tetapi dia lakukan jua demi seseorang yang sangat dia kagumi dan hormati.

Sebenarnya, sudah beberapa kali Hani menimbulkan masalah. Ianya semua dari kelemahan dirinya yang sendiri yang kurang ilmu, dan kurang kebergantungannya kepada Allah.

Petang itu Hani bercadang untuk keluar mengambil angin diluar. Sebelum itu, beberapa kali dia cuba menatap buku Microbiology dan Organic Chemistry. Namun, fikirannya merayau-rayau ke segenap sudut ruangan hatinya yang kesedihan. Dia tidak dapat menumpukan perhatian. Lebih baik dia keluar mengambil angin di tepi tasik berhadapan dengan kolej tempat tinggalnya sambil membawa buku untuk dibaca.

Tudungnya ditiup angin. Sambil duduk di atas kerusi bertentangan dengan tasik yang luas, mulutnya terkumat kamit memuji nama-nama Allah yang indah. Hatinya tersentuh dengan keindahan ciptaan Allah. Sedikit sebanyak mengubat hatinya yang sedang berkelana. Matanya menjengah ke tasik yang terbentang luas. Dia terfikir, Allah berkuasa mengaturkan segalanya.

Oleh itu, mengapa sukar sekali dia mahu bersabar. Sedangkan Allah tidak pernah memungkiri janjinya.

Dari kejauhan, kelihatan sahabatnya Siti berjalan seorang diri dalam keadaan sedikit kepenatan. Barangkali mungkin dia baru pulang dari kelas. Siti merenung tepat ke anak matanya. Mungkin kerana tidak mengenalinya kerana wajahnya terlindung disebalik niqab yang dipakainya.

“Hani ke ni?”

“Ye la.. Sayalah ni.” Sambil mengukir senyuman yang tersembunyi.

“Hehe.. Maaflah. Bukan tidak kenal. Tetapi hanya untuk mendapatkan kepastian.”

“Eh, tak apa..”

Setiap tutur kata Hani semuanya pendek-pendek. Seolah-olah ada sesuatu yang tersekat di kerongkong. Hani berbual panjang dengan Siti. Mereka bercakap tentang nikmat dan kurniaan Allah yang mesti disyukuri. Mereka juga turut membaca matsurat bersama-sama di bawah pondok yang bersebelahan dengan tasik.

Hati Hani semakin terubat apabila mengalunkan kalimah-kalimah zikir yang membuatkan hatinya kesejukan dalam kedamaian cinta dan kasih dari Tuhan Yang Esa. Dia berbisik pada dirinya sendiri, ” Hani, bersabarlah kerana pengorbanan ini pasti ada hikmahnya. Andai itu yang akan membuatkan dia bahagia, mengapa aku tidak redha. Itulah yang terbaik untuk dirinya meskipun hatiku rasa berat dan sedih.”

 

 

Advertisements

2 responses »

  1. Semoga kuat dan tabah menghadapi universiti kehidupan..

    Saya sgt suka membaca kisah pengalaman hidup seseorg..
    Ada ibrah yg boleh diambil..

    perjuangan menuntut ilmu itu besar nilainya..jd perlukan pengorbanan yg besar.

    Doakan ambe jugak..
    Uhibbukifillah insyaAllah. .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s