Aku Dambakan Cinta dari-Nya

Standard

Hidup ini merupakan satu perjuangan. Langkah kaki ini juga satu pencarian. Perjuangan dan pencarian yang ada penghujungnya. Tetapi tidak tahu bila saat itu akan tiba. Barangkali mungkin esok, atau mungkin sahaja sebentar lagi sahaja pengakhiran hidup ini.

Mencari-cari sesuatu. Kadang-kadang orang yang celik juga boleh menjadi ‘buta’.

Adakalanya apa yang dicari juga kita sendiri tidak mengerti. Di saat hati gelisah, kita mula mencari ketenangan. Dari situ kita belajar untuk mengenal apa erti sebuah kedamaian.

Di saat kita berasa kesepian, di ketika itulah kita mula mencari teman. Di kala kita berasa sedih, kita mula mencari-cari kebahagiaan. Di saat itulah kita mula menghargai sebuah kegembiraan.

Tanpa kita sedar, semua yang kita cari itu dapat diperoleh dengan cara kita mula mencari Allah lalu menemui cinta-Nya.

Subhanallah.

Besarnya cinta Allah buat hamba-Nya. Segala-galanya Allah berikan di saat kita memerlukannya.

Allah.

Di saat air mata mengalir ke pipi, hanya satu nama sahaja yang terukir di bibir iaitu Allah, hanya satu nama sahaja yang terlintas di hati iaitu Allah, lalu diri seolah meraba-raba seperti orang yang buta mencari Tuhan.

Rupa-rupanya apa yang didambakan ialah keampunan dan kasih sayang dari Allah. Diri ini rasa tersangat malu kerana sekiranya Allah tidak sayang, mengapa Dia terus memberikan segala nikmat tanpa putus meskipun hamba-Nya selalu melupakan-Nya, malah tanpa berasa kesal melakukan kemungkaran.

“Allah… Maafkanlah aku ya Allah.”

Apabila kita terlalu memikirkan perkara-perkara yang kecil, kita lupa bahawa Allah yang mengaturkan segalanya. Dengan kasih sayang-Nya, Allah mengatur hidup kita dengan cara yang terbaik.

Allah Maha Mengetahui..

Sedarlah bahawa di saat kita ketawa, menangis, gelisah atau tenang, semua itu merupakan ujian dari Allah yang Maha Sempurna untuk mendidik hamba-Nya dengan penuh kasih sayang.

Allah tahu bahawa hamba-Nya lemah dan kerdil. Kerana itulah Allah titipkan ujian, onak dan duri di sepanjang jalan yang kita lalui agar kita menjadi hamba-Nya yang kuat dan tabah lalu menjadi hamba yang hebat dan bertaqwa.

Di saat kita berasa lemah, sebenarnya Allah sedang mengajar dan melatih diri kita untuk menjadi insan yang hebat.

“Allah… Besarnya kasih sayangMu. Moga hari ini lebih baik daripada semalam dan esok lebih baik daripada hari ini. Banyakkan berdoa dan terus bertawakal kepada Allah kerana Allah sahajalah yang mengetahui segalanya.”

 

Advertisements

One response »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s