Sentuhan Seorang Sahabat

Standard

Sudah lama terfikir untuk menulis tentang seorang sahabat ini.. Siapa ye? Saya simpulkan di sini secara ringkas sahaja.

Hendak dikatakan rapat, rasanya tidak kerana dia menetap di Kelantan dan saya pula di Pulau Pinang. Jauh hanya pada jarak tetapi mungkin di hati tidak. Ya. Mungkin rapat dari sudut keterikatan hati.

Suatu pesanan dari sahabat saya ini yang selalu saya ingat tentang ukhuwah iaitu:

“Ukhuwah atas dasar aqidah”

Dia yang selalu memberi pesan tentang ukhuwah dan dia jugalah yang mengaplikasikan konsep aqidah di dalam persahabatan.

Kalau sebut sahaja nama dia, pasti orang akan mengenalinya dengan sifatnya yang sangat penyayang dan sangat mengambil berat tentang orang lain. Sikapnya yang jujur dalam persahabatan membuatkan kita rasa mahu menjadi sahabatnya di dunia dan di akhirat.

Apabila berjauhan dia akan sentiasa bertanyakan khabar. Apabila dekat dia akan selalu datang berkunjung ke bilik atau berjumpa.

Hmmm… Baikkan? Dia sanggup mengorbankan banyak masa untuk sahabat-sahabatnya. Dengan erti kata lain “Itsar”.

Apabila saya dan sahabat-sahabat sakit, dia pasti akan segera datang melawat. Tetapi sakitnya pula jarang saya dan sahabat lain tahu. Di wajahnya tersimpul seribu ketenangan tetapi disebalik keceriaan itu tersirat kesusahan yang kita tidak tahu.

Hmmm.. Teruk betul =.=’

Sesekali dia bertutur pasti pelbagai hikmah dan pesanan yang bernilai yang boleh diambil. Hmmm… Saya cuba belajar untuk menghargai dirinya.

HARGAI SAHABAT

Hampir setiap hari pasti akan ada pesanan-pesanan ringkas yang akan berkunjung di telefon bimbit saya dan sahabat-sahabat lain. Ini yang masih saya simpan:

“Without Allah our days would be:

Sinday

Mournday

Wasteday

Thirstday

Fightday

Shatterday

Seven days without Allah makes one weak!

Jom Dhuha dan Matsurat^_^”

Suatu malam saya sengaja menghantar mesej padanya. Rindu untuk mendengar nasihat-nasihat berguna dan kata-kata hikmah yang tidak ternilai harganya. Banyak darinya yang memberi seribu makna kepada saya untuk menjadi muslimah yang lebih baik.

Assalamualaikum.. Sihat dak? Rindu kat awaklah..”

………………………….

Waalaikummussalam..hihi

I rindu u jugak

Ila sihat? Alhamdulillah…

Ni kat rumah nenek, kenduri kahwin rumah emak saudara

Inilah dia… Tanya sepatah, sepuluh patah dia akan menjawab. Membuatkan diri rasa dihargai dan diambil berat. Sungguh menceriakan hari-hari kita setiap hari.

Ehem.

Beberapa kali berbalas mesej, yang tidak dapat saya kongsikan di sini. Tetapi ada sesuatu yang ingin saya kongsikan. Dia bukan sahaja sahabat, tetapi dia adalah seseorang yang saya selalu ingin mencontohi dirinya. Sifatnya yang penyayang cuba saya teladani. Sifatnya yang selalu mencari hikmah di sebalik setiap kejadian cuba saya contohi.

Malam itu saya berkata kepadanya,

“………………. Siapa pun jodoh awak, saya yakin dia tu mesti soleh, sesuai dengan awak.. Doakan Ila juga ye. Nanti nak akad nikah sama-sama dengan awak, walimah pun kita buat sama-sama.. hehe”

Berangan je cakap tentang kahwin. Kalau emak dan abah dengar, pasti mereka akan membebel kerana umur masih muda untuk berbicara soal itu. Padahal jodoh itu rahsia Allah. Entah ada entah tidak juga hanya Dia sahaja yang tahu. Tetapi apa salahnya untuk mendoakan untuk kebaikan bukan? Heeee….

Lalu dia membalas,

“……………………………

Saya kan mengarut je banyak

Tak baik sangat

Sampai ke situ pula dia eh

Ish ish ish…

Tidak baik sangat???

Itulah dia.. Selalu merendah diri.

Sifatnya yang keibuan juga amat sukar untuk saya ikut. Banyak ilmu yang tidak didapati disekolah akan dikongsikan oleh dia. Contohnya perihal wanita sebagai bakal isteri dan ibu. Kalau ifikirkan, umur yang masih 20 tahun tidak memaksa kita untuk merasakan ilmu-ilmu tersebut penting. Tetapi sejak menerima perkongsian darinya barulah saya sedar bahawa ilmu tersebut penting untuk saya dalami untuk menjadi seorang anak, kakak, isteri dan ibu yang solehah.

Antara pesannya yang masih saya ingat yang pernah dikongsikan olehnya:

Pesan Saidina Ali r.a. Didiklah anakmu dengan cara yang berbeza setiap 7 tahun. 7 tahun pertama ialah ajar kasih sayang dan bina hubungan rapat. 7 tahun kedua pula tegas. 7 tahun ketiga ialah berkawan rapat

Selain dari itu..

Pesanan Imam Al-Ghazali iaitu jangan membebel semasa menegur anak. Kerana apabila dah biasa didengari, kata-kata itu sudah menjadi tidak bermakna. Biasakan tegur dengan tenang.”

Seawal umur 20 tahun berbicara soal mendidik anak? Siapa yang rasa ianya penting…?

Tetapi sebenarnya sangat penting. Kerana diri ini masih seorang kakak. Jadi ilmu-ilmu seperti itu tidak boleh diabaikan sama sekali. Melatih diri untuk menjadi seorang yang lebih baik.

Yang paling segar di ingatan saya tentang apa yang pernah dia katakan pada saya ialah, “ Cari ruang untuk berubah.”

Ya, itulah kuncinya. Kita adalah hamba yang lemah. Pasti akan melakukan kesilapan dan penuh dengan kekurangan serta kelemahan. Tetapi jangan putus asa. Terus cari ruang untuk berubah ke arah yang lebih baik. Jangan sia-siakan peluang yang ada.

Sekiranya dihimpunkan segala hikmah, sudah tentu sukar sekali. Mahu 3 hari 2 malam juga belum mencukupi.

Dia adalah….

………………………………

……………………………..

…………………………………

Biarlah rahsia.. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s