Aku dan Penulisan

Standard

Rasanya sudah lama saya tidak menulis apa-apa. Membaca juga terlalu sedikit. Terasa seperti otak menjadi lesu kerana tidak digunakan untuk berfikir dengan lebih kritis.

Saya pernah membaca pesanan ini di sebuah buku. Tetapi tidak ingat buku yang mana satu..

“Bina hubungan yang akrab dengan penulisan”

Nampaknya saya dan dunia penulisan masih tidak akrab. Jarak antara saya dan encik penulisan masih jauh. Mungkinkah kerana hati saya bukan untuk si dia yang bernama penulisan?

Hmm.. Adakah kerana kita berdua berbeza bagai langit dengan bumi. Sedangkan penulisan itu sesuatu yang menyampaikan, sesuatu yang mesti benar  sedangkan diri saya sendiri seorang yang berhati lalai. Dengan erti kata lain, tidak layak untuk bergelar seseorang yang menyampaikan.

Untuk menjadi seorang penulis yang baik, dia perlulah ada hati yang bersih. Hati yang suci akan menghasilkan buah fikiran yang bernas, dapat berfikir dengan kritis, dan dapat menyampaikan sesuatu yang berhikmah.

Hasil penulisan bukanlah sesuatu yang perlu dibanggakan oleh si pembaca. Tetapi sesuatu yang perlu diambil ibrah disebalik kata-kata yang tertulis. Bukan supaya orang puji,

“Wah, hebatnya karya kamu.”

Atau

“Awak seorang penulis yang hebat”

Bukan untuk dipuji.. Kerana ia akan diuji oleh Allah. Setiap apa yang kita tulis pasti akan diuji oleh Allah.

Memang benarlah hati ini masih lagi diselaputi lumut-lumut kelekaan dan lumpur-lumpur dosa yang menampal dinding hati sehingga cahaya ketaqwaan sukar menembusi hati yang sekian lama semakin gelap.

Namun, Allah tidak akan mengubah sesuatu kaum melainkan dengan usaha kaum itu sendiri. Maknanya, perlu ada usaha untuk berubah. Barulah hidayah Allah itu akan sampai. Sekiranya hati masih sombong, tidak mahu tunduk pada Allah dan menyesali akan dosa-dosa yang bersarang, mana mungkin cahaya taufiq itu akan menyerap ke dalam jiwa.

Barangkali masih wujud sifat mementingkan diri dalam hati tanpa disedari. Kerana seorang penulis yang baik ialah yang suka berkongsi ilmu yang dimiliki. Tidak kisahlah sama ada ilmu itu sedikit atau banyak. Kerana rasulullah s.a.w menyeru umatnya supaya menyampaikan sesuatu meskipun sekadar satu ayat. Ini bermakna rasulullah menyuruh umatnya menyebarkan kebaikan kepada orang lain dan memakmurkan bumi dengan kalimah-kalimah yang baik.

Tak kenal maka tak cinta.

Begitulah hakikatnya saya dan penulisan. Sebenarnya saya belum kenal dengan dunia yang saya katakan menjadi minat saya. Minat saja tidak cukup sekiranya tidak faham.

A. Samad Said pernah memberi pesanan kepada penulis yang bertanyakan padanya tentang bagaimana untuk menjadi seorang penulis yang baik. Beliau menjawab dengan membaca, membaca, membaca dan teruskan membaca lagi. Itulah saja caranya.

Sedangkan saya, seorang yang pemalas membaca.  Banyak masa terbuang begitu sahaja. Minat terhadap penulisan itulah yang masih belum menjadi cinta. Kerana cinta akan meminta apa sahaja walaupun sukar dimiliki.

Perjalanan masih jauh. Kononnya mahu menjadi seorang penulis. Angan-angan Mat Jenin ke?

“Biarpun jalan itu panjang, kita akan merintisnya perlahan-perlahan.”

Namun, sekiranya langkah itu terlalu perlahan, lemah, lalai, sudah tentu masa yang diambil untuk mencapai matlamat masih terlalu jauh. Cuba percepatkan dan perkemaskan langkah. Inshaa Allah akan tiba juga ke destinasi itu.

Kesempatan yang kecil seringkali merupakan permulaan daripada usaha yang besar.

Kerana sesuatu khayalan kadang-kadang menjadi realiti.

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s