Hentikan bunyi mercun itu

Standard

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sepertimana diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa.” (Al Baqarah:183)

Apabila tibanya bulan Ramadhan, suasana menjadi berubah. Angin ketenangan menyapa di hati, langit seakan cerah menyinari hati agar dekat dengan Ilahi. Subhanallah, hebatnya kasih sayang Allah buat hamba-Nya agar menjadi hamba yang bertaqwa kepada Allah.

kartun puasa

Walaubagaimanapun,

 

Di sebalik ketenangan itu, terselit sedikit kekesalan di dalam hati apabila mendengar suara bingit riuh rendah anak-anak kecil yang berumur dalam lingkungan 7-12 tahun di luar rumah. Sebelum ini, di bulan-bulan yang lain tiada pula kedengaran suara anak-anak ini. Dari jauh kedengaran suara mereka saling mengherdik, mengeluarkan kata-kata kesat terhadap kawan-kawan mereka. Di bulan Ramadhan?

 

Tetapi sama seperti tahun-tahun sebelum ini juga, sejakku kecil hingga kini, apabila tiba sahaja bulan Ramadhan, pasti anak-anak kecil ini akan semakin aktif dengan kegiatan mereka yang tidak bermanfaat. Contohnya, merayau-rayau di sekitar kampung di bulan Ramadhan, bermain mercun, mengganggu orang kampung yang berjalan kaki ke masjid, dan sebagainya.

 

Langsung mereka tidak menghiraukan para jemaah yang sedang solat di masjid atau di rumah. Menyedihkan sekali apabila mereka tidak mengunjungi surau dan masjid untuk solat tarawih. Di mana Allah di hati anak-anak kecil ini? Aduh, kasihannya. Seharusnya sejak kecil lagi perlu dididik dengan Islam yang sebenar.

 

Mereka berbasikal ke hulu ke hilir di sekitar kampung. Di kalangan mereka, ada yang sanggup mencuri duit ibu dan ayah semata-mata untuk membeli mercun yang sedikitpun tidak memberi manfaat. Saya sangat sedih tatkala melihat adik-adik tersebut menghabiskan wang saku pemberian ibu ayah mereka untuk membeli mercun yang langsung tidak memberi manfaat. Paling menyedihkan apabila ibu bapa mereka merelakan hal tersebut. Langsung tidak memarahi anak-anak mereka yang melakukan kegiatan tidak bermoral di bulan yang mulia ini.

 

Adakah kerana mereka berpendapat bahawa anak-anak mereka masih kecil, jadi biarkanlah mereka bermain dan membuang masa. Meskipun di dalam madrasah Ramadhan??? Allahuakbar. Sayang sekali andai Ramadhan berlalu tanpa dimanfaatkan sepenuhnya apatah lagi untuk anak-anak kecil ini yang baru mempelajari tentang Islam.

 

Kerana pepatah Melayu ada disebut, “melentur buluh biarlah dari rebungnya”.

 

Saya hampir menangis pada setiap hari apabila budak-budak tersebut bermain mercun, membuat bising sehingga mengganggu ketenteraman dan ketenangan Ramadhan berlarutan tanpa henti sehingga waktu qiyamullail. Solat tahajud yang saya dambakan dilaksanakan dalam suasana yang sunyi, tenang sebaliknya dicemari oleh bunyi mercun mereka.

 

“Pom!” “Pang!”

Bumbung rumahku lagi yang menjadi mangsa kekejaman bom mercun mereka.

 

Sedih.

Menangis bukan kerana pencemaran bunyi itu sahaja, tetapi kerana kasihan pada mereka kerana penghayatan Ramadhan tidak sampai ke hati mereka. Adakah kerana kehidupan mereka jauh dari Islam yang hakiki? Sedangkan Ramadhan merupakan medium untuk umat manusia menginjak ke arah yang lebih baik.

 

Sejenak berfikir.

Apakah erti Ramadhan bagi kanak-kanak ini? Adakah Ramadhan bagi mereka hanyalah bulan untuk berseronok kerana ibu dan ayah mereka di masjid untuk solat tarawih. Satu kebebasan bagi mereka. “Tiada siapa akan halang aku untuk merayau-rayau lagi.”

 

Begitukah??

 

Berfikir lagi. Kenapa sejak kecil lagi mereka sudah terdidik untuk tidak menghargai Ramadhan? Sedangkan mereka perlu dididik sejak kecil, agar mereka mengenali Allah dan Islam dengan baik.

 

Bagi diriku sendiri, pengalaman menyambut Ramadhan ketika kecil amat mendidikku untuk menghargai Ramadhan yang berikutnya. Setiap tahun kuberazam untuk peroleh Ramadhan yang lebih baik.

 

Saya ingin tekankan di sini. Seandainya ibu bapa sudah mendidik anak-anak untuk memanfaatkan bulan Ramadhan sejak kecil, sudah tentu Ramadhan menjadi sebuah madrasah yang sangat berkesan untuk mengajar anak-anak berakhlak dengan akhlak yang baik, taat ibu bapa, apatah lagi kepada Allah dan rasul.

 

Seperti kita semua sedia tahu, Ramadhan merupakan madrasah untuk mendidik jiwa, nafsu dan jasad untuk mentaati perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya. Namun, sekiranya ketibaan Ramadhan dipersiakan, maka rugilah. Apatah lagi buat anak-anak kecil yang sedang bertatih mencintai Islam, agama yang suci.

 

Adik-adikku, Ramadhan bukan bulan persinggahan untuk menyambut Aidilfitri. Ramadhan bukan bulan untuk kamu mengganggu kawan-kawan, merayau-rayau tanpa tujuan dan bukan bulan untuk bermain mercun.

Ibu dan ayah, didiklah kami untuk memanfaatkan Ramadhan dengan sebaiknya….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s