Jadikan dirimu sebagai Bidadari Syurga

Standard

Satu perkara yang paling membuatkan saya tertarik tentang bidadari syurga ialah mereka bukan sahaja teramat jelita tetapi akhlak mereka tersangat indah. Jelita sang bidadari mungkin sukar dicapai. Tetapi akhlak yang baik tidak mustahil untuk dimiliki.

 

Kecantikan bidadari itu telah dirakamkan di dalam Al-Quran. “Seakan-akan bidadari itu seperti yaqut dan marjan” (Ar-Rahman: 58)

Akhlak yang Baik”

Di dalam syurga itu ada bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik.” (Ar-Rahman: 70)

moslemah-angle1

Antara ciri bidadari syurga ialah cantik dan berakhlak baik. Subhanallah…. Oleh itu, apakah pengajaran yang boleh diambil khususnya sebagai seorang wanita?  Yang saya mahu tekankan di sini ialah tentang akhlak yang baik.

 

Sebagai wanita dunia, mahukah selayaknya anda digelar bidadari syurga?  Layak atau tidak. Usahalah sebaiknya kerana yang cantik itu lebih disukai oleh Allah s.w.t.  Apatah lagi akhlak yang cantik dan mulia.

 

Kalau begitu persiapkanlah diri dengan akhlak yang baik. Seorang perempuan yang berakhlak mulia itu lebih baik daripada 1000 lelaki soleh. Sedarilah bahawa nilai akhlak yang ada di dalam diri seorang wanita itu sangat bernilai dan lebih indah sekiranya dipraktikkan dengan baik.

 

Malah, seorang wanita yang berakhlak buruk barangkali lebih kelihatan jelik berbanding seorang lelaki yang berperangai buruk. Kerana sifat semula jadi seorang wanita itu bersifat lemah lembut dan sopan santun. Jadi, berakhlaklah dengan akhlak yang selayaknya dimiliki.

 

Oleh itu, hiasilah diri para wanita dengan sikap yang baik dan akhlak yang terpuji.  Maka dengan itu berazamlah dengan bersungguh-sungguh untuk mentaati Allah dan rasul serta memuliakan orang sekeliling. Itulah yang terbaik. Taat dan jauhi segala larangan-Nya. Itu sahaja yang bakal menyelamatkan kita semua daripada azab seksaan neraka.

 

Apabila seseorang wanita itu mengerjakan solat yang lima, berpuasa sepanjang bulan (Ramadhan), memelihara kemaluannya dan mentaati suaminya, maka dikatakan kepadanya: “Masuklah ke dalam syurga dari pintu mana sahaja yang engkau sukai.” (HR Ahmad dan Tabrani)

 

Hadis ini menunjukkan bahawa sangat penting untuk seorang muslimah untuk menjalankan tanggungjawabnya kepada Allah, taat kepada suaminya dan juga menjaga harga dirinya. Dengan erti kata lain, hadis ini menegaskan bahawa penting untuk muslimah memiliki akhlak yang baik dan bersifat dengan sopan santun.

 

Sangat penting bagi seorang wanita menjaga harga dirinya. Bagaimana? Iaitu dengan menjaga aurat sebaiknya dan memelihara pergaulannya dengan lelaki yang bukan mahram. Malah jangan lupa juga untuk menghiasi diri dengan adab kesopanan. Letakkanlah keazaman yang tinggi kerana setiap perbuatan yang baik pasti akan diganjari oleh Allah. Hanya perlu bersabar. Pesanku buat diri sendiri dan para muslimat sekalian, “Bersabarlah”. Kerana,

 

Rasulullah s.a.w telah bersabda di dalam sebuah riwayat:

Janganlah kamu menganggap remeh kebaikan sedikitpun, sekalipun hanya dengan wajah berseri (senyum) ketika bertemu dengan saudaramu.”

…………………………………………………………………………………………………………………….

Allah telah mengangkat darjat lelaki ketika mereka di dunia mahupun di syurga.

Persaingan Rahsia antara Wanita Dunia dan Bidadari Syurga

Belum lagi bumi kering dengan darah syahid,namun kedua-dua isterinya dari kaum bidadari sudah menaunginya seperti dua induk unta yang menaungi anak mereka dari terik sinar mentari” HR Ahmad.

 

Para bidadari selalu mengintip suami-suami mereka dengan penuh kerinduan di balik awan. Ini menunjukkan Allah s.w.t telah memberi kemuliaan kepada kaum lelaki ketika mereka di dunia lagi.

 

Allah telah menciptakan suatu makhluk lain iaitu bidadari yang sama dengan wanita. Meskipun seorang lelaki yang soleh itu masih lagi di dunia,bidadari tersebut akan sentiasa menunggunya dengan setia.

Bukan calang-calang saingan

Namun, ini menunjukkan bahawa wanita dunia mempunyai saingan dengan bukan calang-calang makhluk iaitu bidadari yang mana Allah ciptakan dengan cahaya. Penciptaan mereka sungguh indah dan sempurna. Secara tidak langsung Allah sedang mengangkat darjat seorang wanita dunia dengan meletakkan persaingan mereka dengan makhluk syurga yang suci.

 

Dan di dalam syurga itu ada bidadari-bidadari yang bermata jeli, laksana mutiara yang tersimpan baik, sebagai balasan bagi apa yang telah mereka kerjakan.” (Al-Waqi’ah:22-24)

 

Persaingan ini lebih tepat lagi antara para isteri di dunia dan bidadari di syurga.

Rasulullah s.a.w. bersabda:

Tidaklah seorang isteri menyakiti suaminya di dunia, melainkan isteri suami tersebut yang berasal daripada kaum bidadari akan berkata, ‘Jangan sakiti dia! Semoga Allah mencelakaimu, kerana dia bersamamu hanya seperti orang asing yang akan meninggalkanmu untuk menemui kami.”

Pesanan untuk para isteri

‘Oleh itu para isteri haruslah berjaga-jaga tentang sikap mereka terhadap suami. Kerana Allah telah memuliakan mereka yang soleh ketika di dunia, oleh itu tidak selayaknya kaum isteri berbuat jahat kepada suaminya.’

 

Tetapi diri sendiri yang bercakap ini juga belum lagi menjadi seorang isteri. Masih terlalu muda. Jadi, adalah lebih baik untuk mempersiapkan diri menjadikan diri setanding dengan para bidadari di syurga. Bagaimana?

 

Mempersiapkan diri dengan akhlak yang baik, ilmu pengetahuan dan tingkatkan ibadah kepada Allah s.w.t.

 

Usahalah sebaik mungkin dengan penuh keazaman demi mencapai redha Allah semata-mata untuk memiliki akhlak yang baik. Bukan kerana hal keduniaan yang sementara tetapi demi menggapai syurga abadi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s