“Embun Kasih bersama Angin Rindu”

Standard

“Embun Kasih bersama Angin Rindu”

424668_492502517484731_83304854_n (1)

pokok belakang rumah..di tepi sawah

Angin bertiup kencang. Menambah kegusaran hatiku yang mendambakan keredhaan yang Maha Penyayang. Tetapi jangan risau… Meskipun gusar bertandang di hati, namun kasih Allah masih bersama jiwaku yang mengharapkan kasih-Nya.

 

Sahabat, embun sayang dan angin rindu buat kalian ini akan sentiasa kunjung meniti di hatiku ini. Oleh itu, jernih kasih rindu di dalam diri ini tidak akan berakhir. Kerana embun tetap hadir kerana siang tetap akan setia menggantikan malam dengan izin-Nya. Kerana angin tetap akan sentiasa menghiasi alam.

 

Dinginnya air embun yang membasahi daun, sedingin hatiku yang menangis rindukan kasih kita yang bertaut demi mengharapkan kasih-Nya….

 

“Tautan hati kita…”

Tautan hati itu ibarat tali yang menghubungkan kasih hamba dengan Tuhan yang Esa. Moga ia tidak akan terputus buat selama-lamanya. Kerana kasih Allah tidak pernah henti buat hamba yang mendambakan cinta dari-Nya. Yang bersatu kerana merindukan cinta Allah semata-mata.

 

Sahabat, sedarilah bahawa kalianlah yang menjadi qudwah hasanah yang terdekat buatku. Kerana di dalam dirimu mengalirnya akhlak rasulullah s.a.w kekasih Allah itu. Jadi, aku cuba mencontohi akhlakmu sedaya yang kumampu.

 

Oleh itu, hari ini kuberdoa dengan segenap kejujuran agar aku dapat mendiami syurga Ilahi bersama-sama denganmu. Wahai sahabat, terima kasih kerana menjadi contoh yang terbaik buat orang-orang sekelilingmu.

 

Andai kamu adalah serpihan mutiara daripada akhlak rasul yang teragung. Maka aku mahu sekali menjadi serpihan daripada akhlakmu itu. Mudah-mudahan dapat sampaikan aku kepada akhlak baginda yang terpuji. ^^

 

Besarnya peranan sahabat dalam menunjukkan akhlak yang baik. Sehingga setiap tutur bicara dan gayamu mahu kujadikan sebagai panduan. Mahu kujadikan contoh tauladan. Kerana kata-kata yang diucapkan olehmu itu tersirat hikmah dan pedoman. Kerana setiap gayamu itu melambangkan peribadi junjungan kita nabi Muhammad s.a.w.

 

Sifat aku yang kegilaan sedikit ini, adakalanya mendambakan aku untuk melihat kamu sebagai contoh dalam kehidupan seharian yang penuh mencabar.

 

Akan kumanfaatkan ukhuwah ini sebaiknya~

Manisnya ukhuwah tatkala kita saling mengingati…^^

Terima kasih teman, kerana menghiasi diri kalian dengan qudwah hasanah rasulullah s.a.w,

Moga syurga menjadi destinasi kita nanti…

“Angin yang bertiup dengan kekuasaan-Nya, bawalah kata rindu ini kepada mereka yang kusayang, agar aku jua turut menjadi kerinduan mereka. Kerana rindu ini terselit doa buat kesejahteraan temanku walau di mana jua mereka berada.”

“Wahai rindu, pergilah bersama angin lalu, menyapa hati mereka yang sarat dengan ketulusan mengharapkan redha yang Satu.“ =)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s