“Kerana Kita Adik Beradik”

Standard

Angin bertiup lembut, menyapa hatiku yang merindukan cinta Tuhan yang Maha Suci. “Wahai angin yang membawa khabar gembira, aku rindukan sahabat-sahabatku. Aku rindukan teman-teman yang sebelum ini selalu berkongsi sesuatu denganku. Walaupun hal yang tidak penting, tetapi dia tetap setia bercerita denganku, dan aku tidak pernah jemu untuk mendengar.”

Masihku ingat walaupun aku sibuk dan kamu sibuk menuntut ilmu, tetapi kita tetap merelakan diri mendengar suara masing-masing, berjumpa berkongsi sesuatu yang ingin dikongsi. Kerana kita satu keluarga.

Tidak tahu mengapa sejak kepulangan ke kampung, hatiku terasa rindu yang teramat mendalam buat teman-teman seperjuangan. Bukan tidak biasa bercuti, tapi percutian kali ini menandakan bahawa kita bakal terpisah.  Aku dapat merasakannya melainkan kita sama-sama berusaha untuk memelihara ukhuwah ini.

Berpisah jasad tatkala jiwa kita telah bersatu teguh, tatkala hati kita tersimpul kalimah yang suci memuji Tuhan nan Indah. Di saat nyawa telah dipertaruhkan demi seruan sebuah jihad.

Ingatlah wahai teman-teman, walau kita berjauhan, namun kalian semua sentiasa terpahat kukuh di sanubari ini, masih tersemat indah di dalam doaku yang dipanjatkan sekian hari.

Satu lagi pesanku, walau sebesar mana pun kesalahan yang kita lakukan, kita tetap adik beradik. Adik beradik seaqidah. Air dicincang tidak akan putus selama-lamanya bukan?

Walau sehebat mana pun marahku kepadamu, walau sesakit manapun hatiku dek kesalahanmu, KITA TETAP ADIK BERADIK. Kita semua menyembah Tuhan yang Esa, menyanjungi rasulullah junjungan tercinta… Ingat, ‘ukhuwah kita atas dasar aqidah’.

Kita sama walaupun berbeza.

Hanya ketaqwaan yang membezakan kita semua di sisi Allah s.w.t.

Kerana perbezaan itu menjadikan kita sebuah bangunan yang kukuh. Bangunan tidak akan terbina sekiranya hanya berasaskan batu bata atau hanya berasaskan simen semata-mata. Tetapi sebuah bangunan terbina utuh hasil gabungan batu, simen, kerikil dan sebagainya. Semuanya memainkan peranan masing-masing agar sebuah bangunan yang tersergam indah terbina.

Semalam kita berkongsi. Aku rindu untuk mendengar perkongsian darimu. Sahabat, tiada istilah sakit hati atau marah buatmu. Mungkin, yang ada hanya sedikit kesedihan yang menyapa hatiku. Tetapi kesedihan itu bukan kerana kesalahanmu itu, tetapi kerana kurasakan kamu jauh dariku… kamu telah pergi jauh sejauh-jauhnya sehingga walau sekuat manapun aku berlari mengejar kembali ukhuwah kita, ku masih belum boleh menggapai kasih itu. =(

Semalam diriku terasa penting buatmu. Tetapi hari ini, mungkin aku jua sudah tidak diperlukan lagi. Adakah kamu lupa kenapa kita berukhuwah? Adakah kamu lupa perkongsian kita semalam itu? Bukankah kita adik beradik? Hatiku menjadi keliru dengan dirimu yang semakin menjauh. Kerana kufikir, walaupun kita jauh, tapi hati kita sentiasa dekat, ingatan tentang satu sama lain tidak akan putus walau apa jua yang berlaku.

“Tidak pernah hilang memori itu”.

Wahai teman, mungkin aku yang salah… T_T

Kerana tidak mahu ukhuwah kita menjadi renggang…. Kerana kita adik-beradik. Aku bersyukur kerana ‘bonda’ masih setia mahu mendengar keluhan hati kita semua.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s