Kompas Cinta

Standard

Malam sedang melabuhkan tirainya yang indah. Sang mentari kembali menyapa alam membasahi bumi dengan sinarnya yang cerah. Subhanallah. Indahnya setiap kejadian ciptaan Allah yang Esa.

 

Beberapa kali buku ditatap tetapi ditutupnya kembali. Tidak tahu apa yang merunsingkan hati kecil dan fikirannya ketika ini. Sukar ditafsirkan.

 

Malah sudah beberapa hari tidurnya tidak nyenyak seperti selalu. Terkumat kamit mulutnya berzikir kepada Allah, tetapi hatinya tetap dirundung gelisah.

 

“Ya Allah..permudahkanlah segalanya dan tunjukkanlah jalan yang benar.” Doa hati kecilnya yang sarat dengan pengharapan yang ikhlas. Agar ketabahannya mampu menghadapi segala cabaran dan onar.

 

Di saat cinta bertandang di hati, tidak tahu mengapa hatinya berasa gundah. Mungkin juga kerana takut akan cinta yang hadir ini tidak dipandu ke arah yang sewajarnya. Berkali-kali dia berzikir menyebut nama Tuhannya. Cuba mencari di segenap sudut akan dirinya semula.

 

Dia tidak mengharapkan berlari menuju keredhaan, tetapi cukuplah sekadar merangkak mendambakan kasih Tuhan. Kerana itu sahaja yang dia mampu lakukan setakat ini.

 

Air mata mengalir lagi. Barangkali untuk menyucikan sanubarinya yang jauh dari Allah s.w.t. Barangkali untuk menjernihkan kembali kekeruhan di dalam hatinya. Dia juga tidak tahu mengapa air mata itu menitis tanpa dia pinta.

 

Cinta yang hadir perlu dipandu dengan kompas keimanan. Dilestarikan dengan keikhlasan. Dibajai dengan ilmu pengetahuan dan jati diri. Tanpa ilmu, magnet kompas cinta yang bergetar hebat ini mungkin bakal tersasar dari jalan ketaqwaannya. Mungkin tersepit di dalam kewarasannya.

 

Sejenak dia berfikir.

Buku-buku di rak yang tersusun rapi itu di ambilnya satu persatu lalu dibacanya dengan tekun. Mudah-mudahan dapat mengisi hatinya yang kosong itu dengan ilmu. Agar dapat menyelamatkan hatinya yang tersepit dalam kejahilan.

 

Lalu dia teringat akan pesanan sahabatnya. “Hati kita ini ibarat kompas. Ia tidak akan tetap. Sentiasa berubah-ubah. Sebab itu setiap kali teringatkan selain Allah, di saat itu hati kita perlu cepat-cepat istighfar dan ingat kepada Allah. In shaa Allah, andai hati kita ini dipenuhi rasa cinta kepada Allah, kita tidak akan mudah terikut kata hati yang membinasakan.”

 

Ini adalah kali pertama dia bercakap dan mengadu soal hati kepada sahabatnya itu. Dan syukur pada Ilahi kerana dia tidak tersalah memilih teman untuk berbicara.

 

Sekarang barulah dia faham apa maksud sahabatnya itu. Benar. Hati kita ini ibarat kompas. Tetapi mestilah dipandu oleh magnet yang betul iaitu magnet ilmu dan iman. Agar tidak terpinga-pinga di dalam kerungsingannya sendiri. Agar tidak tersesat di dalam kata hatinya yang membisikkan.

anime_jilbab_131.jpg_320_320_0_9223372036854775000_0_1_0

Namun, ia tetap sukar dan rapuh. Sukar sekali terasa di benaknya yang perit untuk menggapai cinta sang Pencipta yang Satu. Allah pemilik langit dan bumi.. ingin sekali dia penuhi di setiap ruang di hatinya dengan cinta yang hakiki iaitu cinta kepada Tuhan yang Menciptakan.

“Kompas Keimanan, pandulah aku ke pulau bahagia itu ”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s