Bicara ini buatmu teman..

Standard

Pagi ini sungguh tenang. Beburung berterbangan di angkasa dengan penuh keriangan. Mungkin di antara mereka itu, ada yang sedang berjuang. Berjuang mencari makanan buat anak-anak yang menangis di sarang.

 

Akhir-akhir ini suara riuh pelajar-pelajar CFSIIUM semakin menemui kesepian. Mengapa di kala ini? Kerana aku belum bersedia untuk berpisah dengan suasana itu. Berpisah dengan sahabat-sahabat seperjuangan yang mengajarku erti kehidupan.

 

Beberapa kali aku menangis di kala sujudku. Tidak tahu mengapa air mata senang sekali menitis di atas sejadah tanpa dipinta pada pagi ini. Dalam setiap doaku kuberharap agar Allah memberkati ukhuwah yang terbina ini dan perpisahan yang telah Dia tetapkan ini.

 

Tidak pernah kurasakan ukhuwah sehebat ini, seteguh ini, semanis ini…

 

“Kata bonda, kita hanya berpisah di mata tetapi di hati sama sekali tidak.”

Teman,

Di pagi yang mendamaikan ini, mungkin aku sahaja yang bersedih. Sedang orang lain sangat gembira untuk pulang ke kampung masing-masing. Bersedih kerana mahu meninggalkan bumi CFS ini yang memberi seribu kenangan manis dan pahit. Segala memori indah dan duka ku pahatkan di sini dan kusemat kemas di dalam hati.

 

Ku tahu, perjalanan ini masih panjang…. Hari ini hanyalah permulaan untuk menghadapi hari-hari yang mendatang yang sudah tentu dihiasi dengan ujian dan cabaran.

 

Namun keadaan pasti berbeza. Kerana hari-hari yang mendatang kulalui tanpa kehadiran kalian di sisi.

 

Sahabat,

Hari itu kita bertemu tanpa dirancang. Hari ini Allah pisahkan kita tanpa diduga. Tidak mustahil Allah akan pertemukan kita semula. Kalau tidak di dunia yang fana ini, ku yakin di syurga nanti pasti kita akan bertemu kembali. Dan kembali menggenggam erat tanganku buat selama-lamanya kerana persahabatan ini tiada akhirnya.

 

Temanku yang paling ku sayangi, kesemuanya sekali..

 

Ibarat,

Seluruh hidupku telahku habiskan dengan kalian semua. Mana tidaknya.. Solat bersama-sama, makan bersama-sama, tidur bersama-sama, belajar bersama-sama, riadah bersama-sama, malah mandi juga bersama-sama . Di mana? Di Sungai Pisang. Malah, hampir setiap hari kita bersua. Dan telingaku tidak pernah lekang di sapa oleh kamu semua. Suka duka, nangis dan tawa kita kongsikan bersama.

 

Jadi, mampukah aku mengahabiskan sebahagian lagi hidupku tanpa kalian? Keadaan pasti berbeza wahai temanku. Meneruskan gerak kerja tanpa kamu yang banyak memberikan kata-kata pedoman.

 

Mendengar namamu sahaja sudah buat aku bersemangat untuk hidup, dan mendengar suaramu membuatkan kuterkenang akhirat yang kian menyapa. Apatah lagi apabila kita seiringan berjalan menuju keredhaan, berlari menongkah arus akhir zaman dan mendaki segala payah dan jerih kehidupan ini.

 

Kerana,

Ukhuwah kita bukan kerana harta, bukan kerana rupa,

Tetapi,

Seperti kata bonda, ukhuwah kita atas dasar AQIDAH.

Ini bermakna ukhuwah kita diselitkan rasa CINTA,

Cinta yang berpaksikan Allah s.w.t sebagai tuhan yang Esa, rasulullah sebagai qudwah tercinta, al-quran sebagai pegangan kita, dan jihad sebagai jalan juang kita semua.

Maafkan segala salah dan silapku dan terima kasih untuk segalanya. PERPISAHAN INI MUNGKIN UNTUK SELAMA-LAMANYA DI DUNIA INI KERANA KITA BAKAL BERSAMA SELAMA-LAMANYA DI SYURGA NANTI.

Advertisements

2 responses »

  1. dila 🙂 pasti kami akan merindui dila,, takpe, walau di mana kita berada, kita tetap memandang bulan yg sama ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s