Jiwa yang Lemah, Berserahlah kepada Allah

Standard

Di saat diri dirundung masalah, kesedihan dan di saat kita merasakan bahawa hal yang ditangisi itu tiada kesudahannya, maka percayalah di kala itu, Allah s.w.t ada bersamamu sedang menguji ketabahan hamba-Nya, mahu melatih hamba-Nya menjadi seorang yang yang sabar.

“Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat)” (Al-Mulk : 2)

Apabila segala usaha tidak berhasil selepas cubaan demi cubaan, maka jawapannya ada pada Allah, bukan pada kita. Apabila sudah temui jalan buntu dan tidak nampak akan penyelesaiannya, percayalah jawapan itu ada tetapi tersirat dari pengetahuanmu. Allah ada rahsia yang besar untukmu.

Ketika dirimu sedang menangis teresak-esak, dan emosi yang maha dahsyat menyelubungi dirimu yang kekalutan melawan kesedihan, di saat itu janganlah lakukan apa-apa keputusan kerana otak tidak mampu berfikir dengan waras apabila emosi menguasai diri. Sebaliknya duduk, diam, kosongkan fikiran, beristghfar, berdoa dan bertawakal kepada Allah s.w.t. Tatapilah ayat-ayat cinta dari Allah s.w.t buat hamba-Nya iaitu Al-Quran. Sungguh ayat-ayat cinta itu terkandung segenap penawar, keindahan karangan Allah s.w.t itu mendamaikan jiwa yang kelana, petunjuk buat hati yang buta. Kawallah kesedihan itu seperti orang yang mempunyai iman.

Di ketika itu, berserah sahaja kepada Allah kerana di saat itu diri kita tersangat lemah. Tidak dinamakan ujian sekiranya ia tidak berat dan tidak benar-benar menguji. Dan seluruh jiwa yang hidup pasti tidak akan terlepas dari ujian. Percayalah, hanya Allah s.w.t sahaja yang tahu akan solusinya.

Adakalanya kita bertanya pada Tuhan yang Menciptakan,mengapa semua itu terjadi kepada diri kita yang tidak berdaya ini. Ya, benar kita akan bertanyakan sedemikian kerana kita merasakan keperitan yang tidak tertanggung apabila kesedihan melanda diri. Dan jangan lupa, kita hanyalah manusia yang lemah. dan jangan lupa juga, kita ialah hamba-Nya yang Esa.

Ya, itulah kata kuncinya. ‘Kita ialah hamba’. Kita milik Allah yang satu. Oleh itu, siapa kita untuk mempersoalkan urusan Dia. Selagi lagi, solusinya adalah serahkan kesedihan itu kepada-Nya, akui kelemahan diri dihadapan-Nya. Allah tahu segala-galanya…

Berbicaralah dengan Allah s.w.t

Di saat dirundung kesedihan, jangan kita berbicara dengan diri kita kerana kita akan berkomunikasi dengan emosi yang menguasai jiwa kita. Sebaliknya, berdialoglah dengan Allah bahawa ” Ya Allah, aku ingin berbicara denganMu. Dengarkanlah rintihan hatiku ini..” . Allah sahaja yang Maha Mendengar. Percayalah wahai teman, di saat itu diri kita sendiri juga turut mengakui dan berfikir bahawa tiada siapa yang dapat membantu lagi. Maka apabila fikiran itu hadir, dengan cepat tangkislah ia dengan keimanan dan keyakinan kepada Allah s.w.t.

“Tidakkah Allah yang menciptakan sekalian makhluk itu mengetahui (segala-galanya)? Sedang Ia Maha Halus urusan PentadbiranNya, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya!” (Al-Mulk:14)

Akui Kelemahan Diri

Apabila kita sedang lemah, apabila tidak tertanggung jiwa yang pasrah, hati yang berkaca, jasad yang terbeban, maka akuilah kelemahan itu pada yang Maha Kuat. Bukannya kita mengakui diri kita ini kuat di saat kita lemah kerana adakalanya mindset sebegitu tidak dapat membantu. Mengapa? Kerana jasad, fikiran dan jiwa kita berada di dalam kelemahan. Oleh itu, mana mungkin diri sendiri mengaku mahu menjadi kuat.

Hebatnya Kasih Sayang Allah

Sebaliknya hadirkanlah kelemahan itu dihadapan-Nya, kerana Allah akan alirkan kekuatan demi kekuatan dengan penuh kasih sayang-Nya kepada kita. Subhanallah! Di saat itu, organ-organ di dalam badan seolah-olah sedang kembali berfungsi dengan baik, aliran darah dirasakan mengalir dengan sempurna, air mata yang hangat yang mengalir bertukar kedinginan lalu mendamaikan jiwa yang resah dan gundah. Seolah-olah otot dan urat saraf mempunyai kekuatan yang luar biasa untuk meneruskan hidup.

Biarkan air mata itu mengalir

Biarkan air matamu mengalir. Kerana di suatu saat, ia akan berhenti dengan sendirinya tanpa mahu mengalir lagi. Air mata yang mengalir itu, sebenarnya sedang membasuh luka-luka yang parah di dalam hati. Air mata meluahkan isi hati yang menekan jiwa. Kerana ada ketikanya mulut membicarakan tetapi hati menafikan. Sedangkan, selagi yang terkurung di dalam hati itu tidak diluahkan, maka ia akan terus melukakan hati menjadi tenat.

Jangan ditahan-tahan kerana suatu ketika, yang ditahan itu akan mengalir juga ke pipi, lalu mengembalikan kesedihan yang disekat-sekat. Malah, mungkin aliran air mata itu, bukan lagi seperti air terjun yang meluncur laju, tetapi seperti geiser dan lava yang memuntahkan segala isi di dalamnya, lalu memusnahkan segala yang ada di sekelilingnya.

Maka, berserahlah kepada Allah yang lebih Mengetahui. Di situlah adanya keimanan kerana manusia yang beriman hanya lemah di hadapan tuhannya, Tetapi di mata manusia, dia seorang yang gagah. Rasulullah s.a.w (selawat ke atas junjungan) utusan yang agung lebih dahsyat ujian yang ditimpakan ke atas baginda. Subhanallah! Tetapi bagindalah manusia yang paling beriman, bertaqwa dan penyabar! Allahuakbar….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s